Breaking News:

Gara-gara Ini, Polisi Pastikan Kematian Bocah di Kolong Tol Bukan Akhiri Hidup tapi Ada Dosa Orang

Gara-gara hal ini membuat polisi memastikan kematian bocah di Karawang, Jawa Barat jasadnya ditemukan di Tol Japek bukan meninggal karena sengaja.

Editor: Elga H Putra
Tribunnews.com
Ilustrasi garis polisi 

TRIBUNJAKARTA.COM, KARAWANG - Gara-gara hal ini membuat polisi memastikan kematian bocah di Karawang, Jawa Barat jasadnya ditemukan di Tol Japek bukan meninggal karena sengaja mengakhiri hidup.

Melainkan ada dosa orang lain di balik kematian bocah berusia 14 tahun itu.

Dalam kasus ini, Kapolres Karawang AKBP Aldi Subartono menyebut bahwa bocah itu meninggal karena dianiaya.

"Korban dianiaya hingga meninggal dunia, " kata Kapolres Karawang dilansir dari Tribun Tribun Jabar, Sabtu (14/5/2022).

Aldi berjanji dalam waktu dekat pihaknya akan segera menetapkan tersangka penganiayaan yang menyebabkan S meninggal dunia.

Baca juga: Detik-detik Mengerikan Kecelakaan Maut di Karawang, Mobil Meliuk-liuk Tabrak Motor: 7 Orang Tewas

Kapolres mengaku sudah menemukan titik terang dalam kasus bocah 14 tahun yang ditemukan tewas karena dugaan bunuh diri.

"Sudah ada titik terang, " katanya.

Terungkap karena Dianiaya

Jenazah Rosawati Soewarno (70) yang ditemukan tewas di kediamannya dalam kondisi mulai membengkak sudah dievakuasi ke Rumah Sakit Fatmawati, Jakarta Selatan, Selasa (29/5/2018). TRIBUNJAKARTA.COM/DWI PUTRA KESUMA
ilustrasi jenazah. (TribunJakarta.com/Dwi Putra Kesuma)

Bocah 14 tahun itu terungkap mati dianiaya setelah Komisi Nasional Perlindungan Anak Jabar temukan kejanggalan dalam kematian S (14).

"Kami mendorong langkah kepolisian untuk mengungkap lebih lanjut.

Terutama mengenai otopsi, " kata Komisioner Komnas PA Jabar Wawan Wartawan saat dihubungi, pada Kamis (12/5/2022).

Ia menilai, otopsi menjadi langkah penting agar tidak timbul asumsi-asumsi liar terkait kepastian penyebab kematian S anak 14 tahun tersebut.

Hal tersebut diminta Komnas PA Jabar karena pihaknya menduga adanya kejanggalan yang ditemukan di lapangan.

"Karena ketika hal itu (otopsi) tidak dilakukan akan sulit untuk mengungkap fakta-fakta sebenarnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved