Ajudan Jenderal Ferdy Sambo Ditembak

Bukan Temui Anak, Ini Yang Besok Bakal Dilakukan Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi di Rumah Dinasnya

Bukan untuk menemui anak-anaknya, inilah yang besok bakal dilakukan Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi di rumah dinasnya.

Editor: Elga H Putra
Kompas TV
Bukan untuk menemui anak-anaknya, inilah yang besok bakal dilakukan Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi di rumah dinasnya. 

Kak Seto menemui Irjen Ferdy Sambo untuk membahas penangan psikologis anak-anak Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi yang dilaporkan mendapat banyak perundungan atau bullying.

Diketahui, Irjen Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi telah ditetapkan menjadi tersangka kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Baca juga: HP Brigadir J Hilang dan Jejak Digital Diacak-acak, Inikah Sosok Terlibat Hilangkan Barang Bukti?

Tersangka lainnya yakni Bharada E atau Richard Eliezer Pudihang Lumiu, Bripka RR atau Ricky Rizal dan Kuat Maruf, sopir pribadi Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi.

Kelima tersangka ini dijerat Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 juncto Pasal 55 dan 56 KUHP.

Mereka terancam maksimal hukuman mati atau seumur hidup atau penjara maksimal 20 tahun.

Kolase Foto Irjen Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi dan Ketua LPAI Kak Seto.
Kolase Foto Irjen Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi dan Ketua LPAI Kak Seto. (Kolase Foto Tribun Jakarta)

Saat bertemu Irjen Ferdy Sambo, Kak Seto mengatakan dirinya dititipkan anak-anak sang jenderal agar tetap diberi semangat dan tegar menghadapi kondisi keluarganya.

"Terjadi dialog-dialog sederhana. Beliau juga menitipkan kepada kami kalau nanti anak-anaknya supaya tetap diberi semangat, supaya tetap terus tegar menghadapi kondisi ini, dan tetap mencapai apa yang dicita-citakan, yaitu menjadi anggota Polri," imbuh Kak Seto.

Selain itu, Kak Seto mengungkapkan Irjen Ferdy Sambo sempat terkejut dengan kedatangannya ke Mako Brimbo.

Baca juga: Hotman Paris Jawab Keraguan, Dugaan Raibnya Rp200 Juta di Rekening Brigadir J Terkuak, Ini Katanya

"Pertama beliau juga sangat terkejut, sangat terharu, bahkan juga meneteskan air mata dan tidak menyangka," kata Kak Seto.

Kak Seto menyampaikan tujuan kedatangannya ke Mako Brimob u untuk melakukan perlindungan terhadap anak-anak Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi.

Sebab, kata Seto, pihaknya mendengar bahwa anak-anak Ferdy Sambo gencar mendapat perundungan.

"Karena saya mendengar bahwa putra-putri beliau itu mendapatkan perundungan yang sangat gencar, yang mungkin juga membuat anak-anak ini stres, tegang, dan sebagainya," ungkapnya.

Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo memberikan pesan saat didatangi Ketua LPAI Seto Mulyadi atau Kak Seto di tempat khusus Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Selasa (23/8/2022). Ferdy Sambo menggarisbawahi agar anak-anak tidak mengikuti kesalahan orangtuanya. Ferdy Sambo dan istrinya Putri Candrawathi menjadi tersangka pembunuhan berencana Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat.
Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo memberikan pesan saat didatangi Ketua LPAI Seto Mulyadi atau Kak Seto di tempat khusus Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Selasa (23/8/2022). Ferdy Sambo menggarisbawahi agar anak-anak tidak mengikuti kesalahan orangtuanya. Ferdy Sambo dan istrinya Putri Candrawathi menjadi tersangka pembunuhan berencana Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat. (Kolase TribunJakarta.com)

Kak Seto juga mengak telah bertemu dengan pihak Polri untuk menanyakan penanganan terhadap anak-anak Ferdy Sambo.

"Ternyata tampaknya belum terlalu serius, maka kami juga diminta untuk ikut membantu di dalam penanganan secara psikologis, tetapi harus minta izin kepada keluarganya," kata Seto.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved