Mahfud MD Sebut Sudah Tahu Identitas dan Lokasi Hacker Bjorka, Polisi Malah Bilang Begini

Kadiv Humas Polri, Irjen Dedi Prasetyo mengatakan, pihaknya masih terus bekerja untuk memburu keberadaan sosok hacker Bjorka.

TribunJakarta.com/Dwi Putra Kesuma
Kadiv Propam Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo saat dijumpai awak media di Mako Brimob Kelapa Dua Depok. 

TRIBUNJAKARTA.COM  - Kadiv Humas Polri, Irjen Dedi Prasetyo mengatakan, pihaknya masih terus bekerja untuk memburu keberadaan sosok hacker Bjorka.

Hal itu diungkapkannya menanggapi pernyataan Menkopolhukam Mahfud MD yang mengatakan identitas Bjorka telah dikantongi.

"Tim gabungan masih bekerja," ujarnya, saat dikonfirmasi pada Rabu (14/9/2022).

Dedi belum dapat menjelaskan lebih lanjut terkait perkembangan pemburuan hacker yang mengklaim dirinya berbasis dari Warsawa, Polandia tersebut.

"Nunggu updatenya dari Dir Siber juga," tutur Dedi.

Baca juga: Identitas, Motif dan Tingkat Kemampuan Bjorka Sudah Diketahui, Mahfud MD: Tak Terlalu Membahayakan   

Diwartakan sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD mengungkap identitas, lokasi, dan tingkat kemampuan pemilik akun Twitter @Bjorkanism_ atau Bjorka yang belakangan menghebohkan publik karena diduga telah meretas dan membocorkan sejumlah data milik negara serta pejabat negara.

Mahfud mengatakan pemerintah masih melakukan penyelidikan terkait hal tersebut.

Hal tersebut disampaikannya saat konferensi pers di kantor Kemenko Polhukam RI Jakarta Pusat pada Rabu (14/9/2022).

"Kita terus menyelidiki. Karena sampai sekarang ini memang gambaran-gambaran pelakunya sudah teridentifikasi dengan baik oleh BIN dan Polri, tetapi belum bisa diumumkan. Gambaran-gambaran siapa dan di mananya itu kita sudah punya alat untuk melacak itu semua," kata Mahfud.

Baca juga: Ulah Hacker Bjorka Bikin Cak Imin Ketakutan sampai Uninstall Whatsapp, Anies Cukup Kasih Senyuman

Mahfud mengatakan motif dari perbuatan Bjorka tersebut diketahui beragam.

Motif yang telah teridentifikasi tersebut di antaranya politik, ekonomi, jual-beli, dan sebagainya.

"Motif-motif kayak gitu itu sebenarnya tidak ada yang terlalu membahayakan," kata Mahfud.

Selain itu, berdasarkan rapat koordinasi dengan Kepala BIN, Kapolri, Kepala BSSN, dan Menkominfo pada Rabu (14/9/2022), Bjorka tidak memiliki keahlian membobol data yang sungguh-sungguh.

Menurut prasangka baik dari pemerintah, Bjorka hanya ingin memberitahu bahwa pemerintah harus hati-hati.

"Bahkan kalau dari hasil kesimpulan tadi, apa yang disebut Bjorka ini sebenarnya tidak punya keahlian atau kemampuan membobol yang sungguh-sungguh," kata Mahfud.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved