G30S PKI

2 Jam Diwawancarai Pada Maret 1964, DN Aidit Banyak Minum Air Putih Sampai Rokok

Kala diwawancarai Intisari pada Maret 1964, DN Aidit disediakan hidangan berupa air putih, rokok dan kopi pahit.

2 Jam Diwawancarai Pada Maret 1964, DN Aidit Banyak Minum Air Putih Sampai Rokok
Wikipedia
DN Aidit 

TRIIBUNJAKARTA.COM - Dulu Intisari pernah punya kebiasan berkunjung ke kantor beberapa pentolan partai politik yang ada di Indonesia waktu itu.

Salah satunya adalah Dipa Nusantara Aidit pada pertengahan 1964—setahun sebelum geger 30 September 1965 terjadi.

Berikut pengalaman Intisari berkunjung ke kantor CC PKI di Jalan Raya Kramat, Jakarta Pusat.

Bagaimana markas besar bung Aidit? Kerapian dan militansi organisasinya terasa benar, tatkala kami berdua hendak diterima oleh bung Aidit.

Isi buku tamu, diantarkan ke kamar tunggu. Tak lama kemudian bung Aidit keluar mempersilakan kami masuk ruang kerjanya.

Dindingnya bercat ros, serba rapi, yang kami lihat potret bung Aidit dengan bung Karno serta bung Aidit dengan kawan Mao Tse Tung.

Tak banyak kami ajukan pertanyaan, karena berdasarkan daftar pertanyaan yang kami kirimkan lebih dulu, sudah disusunnya garis besar riwayat hidupnya yang dibacanya sambil memberikan beberapa keterangan.

Tatkala bung Aidit duduk di sekolah dasar HIS Blitung, pak guru St. Indra bertanya kepadanya dalam mata pelajaran ilmu bumi. Di Digul ada apa?

Jawabnya, “Ada banyak orang pandai.” Pak guru agak terkejut dan murid itu dibeirnya angka baik. Jawaban itu didapatkan Dipa Nusantara Aidit dari ayahnya.

Ayahnya suka membaca surat kabar misalnya Pemandangan. Kepada anak-anaknya, sering ia berceritera tentang pemimpin-pemimpin masa itu seperti Soekarno, Hatta, pemuka-pemuka lain yang banyak dibuang ke Digul. Mereka itu orang pandai-pandai. Ini berkesan pada Aidit kecil.

Halaman
1234
Editor: Kurniawati Hasjanah
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved