Waskita Beton Optimistis di Tahun Politik, Jarot Subana: Kita On The Track

PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) optimistis di tahun 2019. Kendati disebut-sebut sebagai tahun politik, WSBP percaya diri mampu menggapai target

Waskita Beton Optimistis di Tahun Politik, Jarot Subana: Kita On The Track
Tribunjakarta.com/Ade Mayasanto
OPTIMISTIS - Direktur Utama PT Waskita Beton Precast Jarot Subana berbicara di acara sharing session bertajuk Gather and Be Thankful Together di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Minggu (3/2/2019). Turut hadir di acara tersebut Direktur Keuangan WSBP Anton YT Nugroho, Pengamat Ekonomi Hendri Saparini dan Poltak Hotradero serta Direktur Utama Metro TV Suryapratomo. 

Quarry merupakan lokasi pertambangan tanah atau batuan yang digunakan untuk keperluan proyek seperti tanah material timbunan dan batu.

Hingga saat ini quarry yang tersebar di Bojanegara (Cilegon), Pasuruan (Lumbang), Rumpin (Bogor), Salatiga (Boyolali) dan Talun (Pekalongan).

"Strategi kedua kita memiliki inovasi produk baru. Kita punya laboratorium beton untuk inovasi produk dan meningkatkan efisiensi," urainya.

Selain itu, ada upaya efisiensi operasional, memperluas pangsa pasar dan peningkatan sistem.

OPTIMISTIS - Direktur Utama PT Waskita Beton Precast Jarot Subana berbicara di acara sharing session bertajuk Gather and Be Thankful Together di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Minggu (3/2/2019). Turut hadir di acara tersebut Direktur Keuangan WSBP Anton YT Nugroho, Pengamat Ekonomi Hendri Saparini dan Poltak Hotradero serta Direktur Utama Metro TV Suryapratomo.
OPTIMISTIS - Direktur Utama PT Waskita Beton Precast Jarot Subana berbicara di acara sharing session bertajuk Gather and Be Thankful Together di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Minggu (3/2/2019). Turut hadir di acara tersebut Direktur Keuangan WSBP Anton YT Nugroho, Pengamat Ekonomi Hendri Saparini dan Poltak Hotradero serta Direktur Utama Metro TV Suryapratomo. (Tribunjakarta.com/Ade Mayasanto)

Untuk diketahui, PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) menutup akhir tahun 2018 dengan hasil yang memuaskan.

Arus kas (cashflow) operasional anak perusahaan Waskita Karya ini disebut meraih surplus Rp 1,1 triliun, dibandingkan 2017 yang minus Rp 2,4 triliun dan di 2016 yang minus Rp 3 triliun.

Sebelumnya diberitakan, Direktur Keuangan WSBP Anton YT Nugroho mengungkapkan, akhir tahun lalu WSBP menerima pembayaran dari proyek turnkey jalan tol Krian-Legundi-Bunder-Manyar (KLBM) sebesar Rp1,6 triliun.

Pembayaran termin KBLM sudah terealisasi sebesar Rp 665 miliar, dan Rp 250 miliar di antaranya merupakan pembayaran turnkey.

"Pada 2018, arus kas dari operasional perusahaan surplus. Penerimaan termin yang sudah masuk mencapai Rp 9,8 triliun, lalu kami terima lagi sampai akhir 2018 sebesar Rp 1,6 triliun. Jadi, totalnya sekitar Rp 11,4 triliun," ujar Anton

Pemkot Depok Tak Beri Bantuan, Warga Patungan Beli Bibit Ikan Buat Situ Pladen

Angka Penderita DBD Meningkat, Anies Baswedan Sebut RS di Jakarta Siap Melayani

WSBP telah menuntaskan proyek Tol Becakayu yang merupakan proyek turnkey pertama perseroan. Proyek turnkey memiliki margin yang lebih besar dibandingkan non-turnkey. "Namun, sebagai kompensasi, kontraktor harus siap pendanaan sampai proyek selesai," jelasnya.

Halaman
123
Editor: ade mayasanto
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved