Pilpres 2019

Komentari Partai Oposisi, Pengamat: Tak Bisa Bayangkan PAN, Gerindra, Demokrat Dipaksa Puji Jokowi

Adi Prayitno, membahas soal partai politik yang sudah mulai tampak kencenderungan dari oposisi menjadi koalisi pemerintah.

Komentari Partai Oposisi, Pengamat: Tak Bisa Bayangkan PAN, Gerindra, Demokrat Dipaksa Puji Jokowi
TRIBUN/HO/Agus Soeparto
Calon Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 01 Joko Widodo dan Maruf Amin bersalaman usai menonton putusan MK, jelang keberangkatannya ke Jepang dari Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Kamis (27/6/2019). TRIBUNNEWS/HO/Agus Soeparto 

TRIBUNJAKARTA.COM - Pengamat Politik UIN Syarif Hidayatullah, Adi Prayitno, membahas soal partai politik yang sudah mulai tampak kencenderungan dari oposisi menjadi koalisi pemerintah setelah Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin menjadi presiden dan wakil presiden terpilih.

Adi Prayitno mengaku tidak bisa membayangkan jika partai oposisi seperti Partai Amanat Nasional (PAN), Gerindra, serta Demokrat dipaksa untuk memuji Jokowi ketika menjadi koalisi.

Hal tersebut disampaikan Adi Prayitno dalam tayangan Primetime News unggahan kanal YouTube metrotvnews, Senin (1/7/2019).

Adi Prayitno menganggap partai yang ada dalam koalisi Jokowi saat ini sudah sangat cukup dan tidak perlu ditambah lagi.

Pengamat Politik UIN Syarif Hidayatullah, Adi Prayitno, membahas soal partai politik yang sudah mulai tampak kencenderungan dari oposisi menjadi koalisi pemerintah setelah Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin menjadi presiden dan wakil presiden terpilih.
Pengamat Politik UIN Syarif Hidayatullah, Adi Prayitno, membahas soal partai politik yang sudah mulai tampak kencenderungan dari oposisi menjadi koalisi pemerintah setelah Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin menjadi presiden dan wakil presiden terpilih, Senin (1/7/2019). (YouTube metrotvnews)

"Jadi menurut Anda sebaiknya memang tidak ada lagi yang bergabung? Atau boleh satu atau dua lagi yang bergabung?" tanya Zilvia Iskandar sang pembawa acara.

"Kalau ingin aman-aman banget bolehlah satu, tapi tidak kemudian secara mayoritas. Misalnya ada satu partai yang perolehan suaranya di angka tujuh sampai delapan persen," jawab Adi Prayitno.

Adi Prayitno juga menggarisbawahi persyaratan partai yang akan menjadi koalisi haruslah sepemikiran dengan jajaran Jokowi.

Jangan sampai ada partai yang sebenarnya tidak bisa sehati dengan Jokowi namun memaksakan diri untuk bergabung.

"Ini dengan catatan, bahwa partai-partai yang kemudian ingin diajak oleh Jokowi ini harus sesuai dengan program kerja, visi misi, dan nawacita yang diinginkan oleh Pak Jokowi."

"Jangan sampai ini justru berpotensi menjadi duri dalam daging," terang Adi Prayitno.

Halaman
123
Editor: Rr Dewi Kartika H
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved