Mahasiswi Ikut Ujian di Kampus Setelah Buang Anaknya di Kolam Pancing Denpasar

Mahasiswi asal NTT berinisial SD (20) menjadi tersangka kasus pembuangan bayi laki-laki di pertokoan Grand Sudirman Denpasar.

Mahasiswi Ikut Ujian di Kampus Setelah Buang Anaknya di Kolam Pancing Denpasar
Tribun Bali / Rizal Fanany
Anggota polsek Denpasar Selatan mengungkap kasus tindakan kekerasan pada anak yang menyebabkan kematian dengan menghadirkan pelaku SD (20) beserta barang bukti di Polsek Denpasar Selatan, Kamis (1/8/2019). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Mahasiswi asal NTT berinisial SD (20) menjadi tersangka kasus pembuangan bayi laki-laki di pertokoan Grand Sudirman Denpasar.

Dalam aksinya, ternyata pelaku membuang bayinya saat hendak ujian di kampus pada Jumat (19/7/2019) lalu.

Hal tersebut dikatakan oleh Kapolresta Denpasar, Kombes Pol Ruddy Setiawan saat merilis di Polsek Densel, Kamis (1/8/2019).

"Jadi kronologisnya pada Jumat (19/7/2019) sekitar pukul 10.30 WITA, pelaku akan melaksanakan ujian di ruangan kelas. Namun sebelum ujian dimulai, pelaku merasakan sakit nyeri di bagian pinggang. Kemudian pelaku izin ke toilet," ujarnya

Setelah di toilet, pelaku merasa ada pendarahan dan kaget ternyata yang keluar kepala bayi.

"Dia memaksakan bayi keluar dengan mengeden," ucapnya.

Bayi tersebut berhasil keluar dan menangis. Dari tangisan bayinya, pelaku panik dan kemudian membekap mulut bayi.

"Bekapannya itu membuat bayi tidak sadarkan diri hingga akhirnya dibuang di kolam pancing dekat proyek komplek pertokoan Grand Sudirman, Panjer, Densel. Jadi bayi tersebut sudah dalam kondisi meninggal saat menuju kolam pancing itu," ujarnya

"Selesai membuang bayi tersebut, pelaku kembali ke kampus untuk mengikuti ujian," tambahnya

Wanita yang menginjak semester 2 ini mengaku dihamili oleh pacarnya berinisial PW (26) asal NTT.

Halaman
12
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved