Kisah Nuridin: 31 Tahun Jadi Ojek Sepeda di Kota Tua, Pernah Dihipnotis hingga Ditabrak Mobil

"Sejak tahun 1988 saya sudah narik ojek sepeda. Sejak kawasan belum tertata sampai saat ini," kenangnya.

Kisah Nuridin: 31 Tahun Jadi Ojek Sepeda di Kota Tua, Pernah Dihipnotis hingga Ditabrak Mobil
TribunJakarta/Satrio Sarwo Trengginas
Sosok Nuridin (55) ojek sepeda onthel di Kompleks Kota Tua pada Rabu (11/9/2019) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNJAKARTA.COM, TAMAN SARI - Saat matahari bersinar terik dan cuaca panas terasa menyengat kulit, Nuridin (55) memilih berteduh di sisi pinggir gedung Bank Indonesia, Kompleks Kota Tua, Jakarta Barat.

Sambil duduk bersila di samping sepeda onthel hitamnya itu, Nuridin tampak beristirahat sejenak.

Saat siang menjemput, Nuridin jarang mencari penumpang.

Sebab, ia jarang mendapatkan penumpang saat siang hari kecuali saat akhir pekan.

Biasanya, ia bekerja pada pagi hari dan sore hari lantaran banyak penumpang yang hendak bekerja maupun pulang.

Sosok Nuridin (55) ojek sepeda onthel di Kompleks Kota Tua pada Rabu (11/9/2019)
Sosok Nuridin (55) ojek sepeda onthel di Kompleks Kota Tua pada Rabu (11/9/2019) (TribunJakarta/Satrio Sarwo Trengginas)

Nuridin mengandalkan penghasilannya dari penumpang yang turun di Stasiun Kota untuk berangkat kerja di sekitar Kota Tua.

Saat senja tiba, ia biasanya kembali mencari penumpang yang pulang di sekitar kawasan Kota Tua menuju Stasiun.

"Saya biasanya nyari penumpang dari jam 8 pagi hingga 11 siang. Kemudian mulai lagi sore hingga jam 10 malam," ungkapnya kepada TribunJakarta.com pada Rabu (11/9/2019).

Kini Nuridin terseok-seok bekerja sebagai ojek sepeda.

Halaman
1234
Penulis: Satrio Sarwo Trengginas
Editor: Erik Sinaga
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved