Breaking News:

Rambut Palsu Lepas Saat Peragakan Aksi Jambak Buat Pengunjung Sidang Transgender Tertawa

Pengunjung sidang kasus transgender di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar sempat tertawa.

Tribun Bali/Rizal Fanany
Suasana ruang persidangan Pengadilan Negeri (PN) Denpasar, Rabu (16/10/2019) mendadak ramai. Ini dikarenakan belasan transgender datang menghadiri sekaligus beberapa orang lainnya menjadi saksi terhadap rekannya yang menjadi terdakwa dalam perkara penganiayaan. Adalah Abdurrahman alias Putri (31) yang didudukan di kursi pesakitan sebagai terdakwa, lantaran menganiaya saksi korban Sahrudin alias Lisa. 

Hakim Ketua pun menanyakan, setelah terjadi penganiayaan hingga adanya pelaporan apakah ada permintaan damai dari Putri.

"Tidak ada satu pun keluarga atau temennya yang datang ke saya. Apalagi Putri.

Saya selama sebulan tidak bekerja karena luka-luka dan tangan saya retak. Jadi susah untuk bekerja," ucap korban Lisa yang bekerja di spa.

Saksi Murdani alias Denis dan Saksi Heru Mustofa alias Ruka menjelaskan, mereka melihat terjadinya penganiayaan yang dilakukan terdakwa.

"Yang saya tau mereka jambak-jambakan dan saling pukul. Saya mencoba memisahkan. Tapi terdakwa terus melawan," terang saksi Ruka.

Mendengar keterangan kedua saksi itu, Hakim Ketua Esthar Oktavi meminta kedua saksi memperagakan bagaimana terdakwa Putri mejambak rambut korban Lisa.

Saat memperagakan itu lah, rambut palsu saksi Denis hampir terlepas. Ini membuat seisi ruang sidang tertawa dibuatnya.

Kemudian hakim menanyakan ke terdakwa Putri apakah dirinya ingin meminta maaf.

Putri pun mengangguk dan langsung menghampiri korban Lisa mengulurkan tangan serta memeluk korban Lisa.

Ini membuat rekan terdakwa dan korban yang duduk di kursi pengunjung sidang bersorak.

Halaman
1234
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved