Sandiaga Uno Tanggapi Wacana Jabatan Presiden 3 Periode, Singgung Proses Demokrasi yang Berjalan

Sandiaga Uno buka suara soal wacana jabatan Presiden Indonesia 3 periode, singgung proses demokrasi yang berjalan.

Sandiaga Uno Tanggapi Wacana Jabatan Presiden 3 Periode, Singgung Proses Demokrasi yang Berjalan
TRIBUNNEWS.COM/Reza Deni
Sandiaga Uno di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta 

 TRIBUNJAKARTA.COM - Politisi Partai Gerindra Sandiaga Uno buka suara soal wacana jabatan Presiden Indonesia diperpanjang menjadi tiga periode.

Wacana perubahan masa jabatan Presiden Indonesia itu mencuat di tengah rencana amandemen UUD 1945.

Dilansir TribunJakarta dari program acara Hot News Tv One pada Sabtu (30/11), Pengusaha yang juga Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Uno menuturkan, saat ini bukanlah waktu yang tepat untuk membahas wacana tersebut.

TONTON JUGA:

"Masyarakat seharusnya fokus dengan realita yang ada dibandingkan membahas polemik wacana jabatan Presiden Indonesia tiga periode, seperti permasalahan ekonomi," ucap Sandiaga Uno.

Lebih lanjut Sandiaga Uno memaparkan, wacana yang dilemparkan tersebut bak sebuah percobaan untuk mencari tahu reaksi masyarakat terhadap hal tersebut.

Gaji Stafsus Rp51 Juta Dibandingkan dengan Guru Honorer, Aminuddin Maruf Soroti Perintah Presiden

Dengan berbagai pro kontra yang muncul,  Sandiaga Uno menilai, wacana itu seharusnya tidak ada karena pergantian pemimpin itu menandakan demokrasi Indonesia yang terus berjalan.

Sandiaga Uno bahkan lebih menekankan persiapan pemerintah untuk menghadapi revolusi industri 4.0. 

Jokowi - Maruf Amin
Jokowi - Maruf Amin (Tribunnews.com)

"Kita juga membutuhkan relevansi dengan revolusi industri baru 4.0 dan fokus dengan milenial, sehingga kita membutuhkan ide yang segar dan brilian," tegas Sandiaga Uno.

Selain itu, Sandiaga Uno melihat seharusnya isu publik yang harusnya dibahas mengenai permaslahan ekonomi yang tengah dihadapi.

5 Fakta Juara Olimpiade Matematika se-Medan Tewas Kecelakaan, Pesan Terakhir Eidelweis Mengiris Hati

Halaman
123
Penulis: Kurniawati Hasjanah
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved