Yuk Simak Cara Membedakan Sakit Kepala Biasa dengan Vertigo

Secara medis, sakit kepala atau cephalgia berbeda dengan vertigo. Bagaimana membedakannya?

medicalnewstoday.com
Ilustrasi sakit kepala 

Laporan wartawan TribunJakarta.com, Pebby Adhe Liana

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Secara medis, sakit kepala atau cephalgia berbeda dengan vertigo.

Sering kali masyarakat awam mengaitkan masalah sakit yang dirasakan di kepala dengan gejala vertigo.

Hal ini diungkapkan oleh Dokter Spesialis Saraf dari Eka Hospital Cibubur, Yonathan Adrian.

"Orang awam mengatakan ya vertigo ya sakit kepala, sakit kepala ya vertigo. Sehingga sudah tumpang tindih. Ada beberapa pasien datang ke saya bilang sepertinya saya vertigo, padahal sakit kepala," kata dr Yonathan dalam sesi webinar Eka Hospital, Rabu (3/6/2020).

Sakit kepala atau cephalgia adalah suatu kondisi dimana terdapat rasa sakit di area kepala.

Biasanya, ini disebabkan oleh beberapa faktor. Bisa jadi karena ada gangguan di dalam area kepala itu sendiri atau karena adanya gangguan lain pada organ yang terdapat di sekitar kepala dan wajah.

Seperti infeksi pada mata, gigi, Hidung, atau Telinga.

"Yang perlu diingat adalah yang bikin sakit kepala gak meski karena ada sesuatu yang ada di kepala seperti otak. Bisa dari banyak hal. Akibat sakit mata, sinusitis, keseleo leher, otot-otot kaku atau tegang itu juga bisa bikin sakit kepala. Penyebab-penyebab itu juga sering ditemukan daripada sakit kepala yang berat seperti tumor otak," kata dia.

Sementara pada vertigo, biasanya penderita akan merasakan pusing memutar atau disebut dengan pusing tujuh keliling seperti sedang mabuk.

Halaman
12
Penulis: Pebby Ade Liana
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved