Breaking News:

Belum Ada Titik Terang Kasus Sopir Taksi Online Tewas dengan Luka Sayatan di Bekasi

Kombes Pol Wijonarko mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan dengan memeriksa mobil milik korban.

Penulis: Yusuf Bachtiar | Editor: Erik Sinaga
TribunJakarta/Yusuf Bachtiar
Kapolres Metro Bekasi Kota Kombes Pol Wijonarko di Mapolres Metro Bekasi Kota Jalan Pramuka, Bekasi Selatan. 

Laporan wartawan TribunJakarta.com, Yusuf Bachtiar

TRIBUNJAKARTA.COM, BEKASI SELATAN - Kasus tewasnya seorang sopir taksi online bernama Kamaludin (45) di Bekasi, hingga kini belum ada titik terang terkait identitas pelaku.

Kapolres Metro Bekasi Kota Kombes Pol Wijonarko mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan dengan memeriksa mobil milik korban.

"Ini masih dalam tahap penyelidikan, terakhir kita temukan kendaraan milik korban di daerah Tangerang," kata Wijonarko, Jumat, (17/7/2020).

Dia menjelaskan, di dalam mobil milik korban ditemukan sejumlah barang bukti seperti pisau mulik pelaku yang digunakan untuk melukai korban.

"Kita upayakan secara maksimal, mudah-mudahan dari temuan tersebut bisa menjadi petunjuk pengungkapan kasus tersebut," jelasnya.

Sampai saat ini, Wijonarko memastikan pihaknya belum mendapatkan titik terang identitas pelaku.

"Sementara belum nanti kita akan kembangkan dari temuan barang bukti di dalam mobil milik korban," tegasnya.

Sebelumnya diberitakan, seorang pengemudi taksi online bernama Kamaludin (45), mengalami luka sayatan di leher usai dibegal pada Minggu, (5/7/2020) kemarin.

Kasubbag Humas Polres Metro Bekasi Kota Kompol Erna Ruswing Andari mengatakan, kejadian diketahui usai korban ditemukan bersimbah darah di Jalan Kapuk Raya, Pengasinan, Mustikajaya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved