Breaking News:

Satpam Gasak 21 Gawai di Kantornya Karena Sakit Hati, Sempat Pakai Senjata Api dan Bius Korbannya

Seorang satpam atau petugas sekuriti di kawasan Kecamatan Batuceper, Kota Tangerang nekat menggasak 21 gawai di tempat kerjanya karena sakit hati.

Penulis: Ega Alfreda | Editor: Suharno
TRIBUNJAKARTA.COM/EGA ALFREDA
Kapolres Metro Tangerang Kota, Kombes Pol Sugeng Hariyanto ungkap kasus pencurian 21 unit telepon genggam oleh karyawannya sendiri di Mapolrestro Tangerang Kota, Selasa (25/8/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUNJAKARTA.COM, TANGERANG - Seorang satpam atau petugas sekuriti di kawasan Kecamatan Batuceper, Kota Tangerang nekat menggasak 21 gawai di tempat kerjanya karena sakit hati.

Dalam melakukan aksi koboinya, tersangka berinisial AB (28) sempat menggunakan senjata api untuk menyandera seorang karyawan dan membiusnya supaya tidak sadarkan diri.

Begitu korban tidak sadarkan diri, AB langsung menggasak 21 gawai canggih di tempat ia bekerja sebagai satpam dan membawanya kabur.

Kapolres Metro Tangerang, Kombes Pol Sugeng Hariyanto mengatakan kalau AB berpura-pura sebagai mekanik untuk memperbaiki sistem alarm.

Polres Jakarta Barat Ungkap Penyelundupan 7 Karung Ganja hingga ke Solok Sumatera Barat

"Ia berpura-pura ada perintah pusat untuk memperbaiki alarm, saat diantar ke gudang sama pegawai yang jaha malah menodongkan senjata tajam kepada saksi lalu dibius menggunakan tiner," jelas Sugeng, Selasa (25/8/2020).

Begitu korbannya pingsan, ia langsung menggasak 21 buah gawai yang ada di PT. Gadai Indonesia Ciledug tersebut dan lari terbirit-birit.

Kejadian tersebut dia lakukan pada 20 Agustus 2020 di kawasan Kelurahan Porisgaga, Kecamatan Batuceper, Kota Tangerang.

Alasan sakit hati membuat seorang sekuriti di Kota Tangerang nekat membobol sebuah toko pegadaian itu.

Sebelum Buat Rencana Bunuh Sugianto, NL Sempat Ingin Dilaporkan Soal Masalah Pajak Perusahaan

"Pelaku mengaku sakit hati karena sempat meminjam uang kepada kantornya, namun tidak diberikan sehingga pelaku dendam dan melakukan pencurian di sana," ungkap Sugeng.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved