Breaking News:

Info Kesehatan

Peneliti Monash University Ungkap Cara Menggenjot Peningkatan Tes Covid-19

Sejak awal pandemi, istilah “suspect Covid-19” atau “super-spreader” berisiko menimbulkan rasa malu bagi mereka yang terkontak virus.

Freepik
ilustrasi virus corona 

TRIBUNJAKARTA.COM - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengumumkan bahwa pemerintah Jakarta memberlakukan kembali kebijakan pembatasan sosial skala besar (PSBB) seiring meningkatnya jumlah kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di ibu kota pada Rabu (9/9).

Dengan pembatasan yang mulai berlaku pada Senin (14/9), kegiatan perkantoran non-esensial tidak diizinkan beroperasi dan mewajibkan para karyawannya untuk bekerja dari rumah.

Meskipun berlakunya PSBB kembali merupakan tindakan konkret pemerintah untuk memperlambat peningkatan kasus positif, hal lain yang turut perlu diperhatikan adalah jumlah pengujian yang dilakukan untuk mengidentifikasi keadaan sebenarnya.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan RI per 11 September 2020, jumlah masyarakat yang sudah pernah dites Covid-19 mencapai 1.469.943.

Namun, jika dibandingkan dengan negara-negara wilayah Asia, Indonesia termasuk salah satu negara dengan tingkat pengujian Covid-19 terendah dengan hanya 9.302 tingkat pengujian Covid-19 pada 11 September 2020 sendiri, lebih rendah dari target yang diinstruksikan oleh Presiden yaitu 30.000 per hari. 

Sejak awal pandemi, istilah “suspect Covid-19” atau “super-spreader” berisiko menimbulkan rasa malu bagi mereka yang terkontak virus.

Masyarakat yang merasa tidak sehat mungkin tidak ingin dilihat sebagai "bagian dari masalah".

Adanya stigma negatif yang melekat pada suatu penyakit membuat banyak orang justru tidak mencari perawatan.

Breanna Wright, Peneliti dan Pakar Kesehatan Publik Monash University memberikan beberapa cara untuk mendorong tingginya jumlah tes Covid-19;

1. Ciptakan rasa kesadaran yang positif untuk pengujian

Halaman
123
Editor: Kurniawati Hasjanah
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved