Breaking News:

Antisipasi Virus Corona di Bekasi

Pemkot Bekasi Terkesan Memaksakan Belajar Tatap Muka

Pemkot Bekasi terkesan memaksa jika tetap menggelar simulasi kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka Desember 2020

Editor: Erik Sinaga
TRIBUNJAKARTA.COM/YUSUF BACHTIAR
Kepala Disdik Kota Bekasi Inayatullah mengatakan siswa sudah jenuh karena terlalu lama belajar di rumah 

TRIBUNJAKARTA.COM, BEKASI- Koordinator Perhimpunan untuk Pendidikan dan Guru (P2G), Satriawan Salim menilai Pemkot Bekasi terkesan memaksa jika tetap menggelar simulasi kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka Desember 2020.

Pasalnya, kota Bekasi baru saja ditetapkan satu satunya sebagai zona merah Covid-19 di Jawa Barat.

Namun demikian, Satriawan menilai ada dua faktor yang menyebabkan Dinas Pendidikan Kota Bekasi bersikeras menggelar simulasi KBM tatap muka.

Alasan pertama karena desakan orang tua murid. Menurut hasil penelitian yang dilakukan Satriawan, banyak orang tua murid yang mengeluh lantaran sudah terlalu lama anak-anaknya belajar di rumah.

Suasana jenuh dan kendala orang tua yang tak mampu mendampingi anak belajar di rumah jadi pemicu keluhan itu muncul.

"Jadi memang ada suasana kejenuhan ada dari anak-anak dan orang tua yang tidak bisa mendampingi anak belajar di rumah," kata Satriawan, Kamis (12/11/2020).

Aduan-aduan itu disampaikan kepada setiap kepala sekolah dan berujung ke telinga pihak Dinas Pendidikan Kota Bekasi.

Selain keluhan dari orang tua murid, dia menilai keluhan juga datang dari sekolah-sekolah swasta.

Selama pembelajaran via daring, banyak sekolah swasta yang kesulitan karena pemasukan yang tergerus.

Orang tua murid banyak yang kesulitan membayar uang sekolah yang terbilang cukup mahal.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved