Breaking News:

Empat Pengedar Narkoba Diperintahkan Pria dari Lapas, Polisi: Sabunya Diduga dari Malaysia

Kapolres Metro Jakarta Pusat, Kombes Pol Heru Novianto, menduga barang haram tersebut berasal dari Malaysia.

Penulis: Muhammad Rizki Hidayat | Editor: Muhammad Zulfikar
TribunJakarta.com/Muhammad Rizki Hidayat
Barang bukti sabu-sabu yang diamankan Polres Metro Jakarta Pusat, Jumat (1/1/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Muhammad Rizki Hidayat

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - MM, RS, OA, dan NS merupakan pria pengedar sabu yang diperintahkan seorang dari Lembaga Pemasyarakatan (lapas) kawasan Jakarta Timur.

Kapolres Metro Jakarta Pusat, Kombes Pol Heru Novianto, menduga barang haram tersebut berasal dari Malaysia.

"Sampai saat ini kami menduga sabu-sabu seberat sepuluh kilogram tersebut dari Malaysia," kata Heru, saat dikonfirmasi, Minggu (3/1/2021).

Kemudian, dua dari sepuluh paket sabu tersebut diduga berasal dari Myanmar.

"Selain diduga dari Malaysia, ada juga yang diduga dari Myanmar. Karena sebelumnya paket sabu-sabu ini pernah kami dapatkan juga dari sindikat narkoba yang kami tangkap," lanjut Heru.

Meski begitu, pihak kepolisian masih mendalami kasus tersebut apakah ada sabu yang berasal dari negara lain atu tidak. 

Sebelumnya, empat pelaku tersebut berhasil diamankan polisi di Apartemen Grand Palace, Kemayoran, Jakarta Pusat, pada Jumat (1/1/2021) dini hari.

Heru mengatakan, mereka menyimpan sabu-sabu di dalam tangki mobil guna mengelabui polisi.

Rencananya, kata Heru, narkoba tersebut akan diedarkan di DKI Jakarta.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved