Breaking News:

PERADI Diminta Perjuangkan Kembali Single Bar Advokat

Sejumlah tokoh meminta jajaran pengurus ‎DPN Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) untuk memperjuangkan wadah tunggal (single bar) advokat

Editor: Muhammad Zulfikar
Istimewa
Sejumlah tokoh meminta jajaran pengurus ‎DPN Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) untuk memperjuangkan wadah tunggal (single bar) advokat sebagaimana amat Undang-Undang (UU) Nomor 18 Tahun 2003 tentang Advokat. 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Sejumlah tokoh meminta jajaran pengurus ‎DPN Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) untuk memperjuangkan wadah tunggal (single bar) advokat sebagaimana amat Undang-Undang (UU) Nomor 18 Tahun 2003 tentang Advokat.

‎Permintaan tersebut di antaranya dilontarkan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Wamenkum HAM), Prof. Edward Omar Sharif Hiariej, saat menghadiri pelantikan pengurus DPN dan Pusat Bantuan Hukum (PERADI) di Jakarta, Senin (8/2/2021), yang dihelat secara fisik dan virtual.

‎Edward Omar Sharif Hiariej mengatakan, single bar ini untuk mengembalikan marwah dan kehormatan organisasi profesi advokat seperti yang diamanatkan dalam UU Advokat.

‎"PERADI sebagai satu-satunya wadah profesi advokat ‎sebagaimana yang diamanatkan dalam UU Nomor 18 Tahun 2003 tentang advokat dapat menjaga marwah dan meningkatkan kualitas advokat Indonesia," ujarnya.

Sedangkan ‎untuk pembangunan hukum nasional, Omar mengharapkan PERADI ikut mengubah pola pandang tentang catur warsa penegak hukum, yakni Polri, Kejaksaan, Kehakiman, dan Advokat menjadi pancawarsa penegak hukum.

"Yang kelima itu pemasyarakatan, karena hasil kerja Bapak/Ibu di pengadilan ini, tempat akhirnya ada di Lapas. Ini mungkin yang tidak Bapak/Ibu pernah pikirkan," ujarnya.

Bersepeda Cek Kondisi Pintu Air Manggarai, Anies Baswedan Beri 3 Pesan Antisipasi Hujan

Isu Kudeta Dinilai Mampu Naikkan Elektabilitas Partai Demokrat Hingga 2 Persen

Ia mengungkapkan, ada sekitar 900 ribu narapidana dan tahanan yang menghuni Lapas dan Rutan di seluruh Indonesia. Mereka suatu saat kembali ke masyarakat.

‎Ini memerlukan peran semua pihak agar mereka menjadi orang lebih baik dan diterima di masyarakat dan tidak kembali melakukan perbuatan pidna.

‎Orang nomor dua di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkum HAM) ini menyampaikan rasa bangga karena PERADI merupakan satu-satunya wakil Indonesia sebagai anggota International Bar Association (IBA) dan Law Asia.

Hal senada disampaikan Ketua DPD RI La Nyalla Mattalitti yang memberikan sambutan secara virtual. Ia mengharapkan kepengurusan yang dilantik bisa mewujudkan amanah UU Advokat, di antaranya menjadikan wadah tunggal advokat (single bar).

"Tak kalah penting, yaitu kualitas dan mendorong untuk aktif dalam perjuangan hukum. Sebab dengan advokat yang berkualitas, masyarakat pencari keadilan akan benar-benar mendapatkan keadilan," ucapnya

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved