Breaking News:

Jeritan Pengelola Bus di Terminal Bayangan Pemerintah Larang Mudik: Tolong Jangan Dibikin Susah 

Pengurus bus terminal bayangan, Naeik, menanggapi isu pelarangan mudik yang dilakukan oleh Presiden Joko Widodo.

Penulis: Muhammad Rizki Hidayat | Editor: Wahyu Aji
TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA
Kondisi di area keberangkatan Terminal Terpadu Pulo Gebang jelang larangan mudik pada 6-17 Mei 2021 berlaku di Jakarta Timur, Minggu (11/4/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Muhammad Rizki Hidayat

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Pengurus bus terminal bayangan, Naeik, menanggapi isu larangan mudik yang dilakukan oleh Presiden Joko Widodo.

Menurut Naeik, hal tersebut dapat merugikan perusahaan otobus. 

"Terkhusus di terminal bayangan seperti Lebak Bulus dan Pondong Pinang. Bulan ramadan dan lebaran tahun lalu, kami kan tidak beroperasi karena lockdown," kata Naeik, saat dihubungi, Senin (12/4/2021).

"Jadi, tolong jangan dibikin susah lagi tahun ini. Kami sudah berusaha keras untuk memperbaiki ekonomi," sambungnya. 

Naeik juga mengatakan pemerintah bakal menertibkan tiap terminal bayangan.

Baca juga: Titik Penyekatan Larangan Mudik Arah Pantura: Karawang 18 Titik, Bekasi 6 Titik, Jabar 338

Menurutnya, hal tersebut memang baik dilakukan asal pemerintahnya adil.

"Pemerintah harus adil, kalau mau ditertibkan, rata. Jangan ada keberpihakan," ucap Naeik, yang mengurus bus di terminal bayangan Pondok Pinang, Jakarta.

Dia membeberkan, perusahaan otobus di terminal bayangan Lebak Bulus dan Pondok Pinang rencananya akan dipindahkan ke terminal Pondok Cabe, Tangerang Selatan.

Menurut dia, terminal Pondok Cabe belum siap beroperasi secara baik.

Baca juga: Pemerintah Kota Tangerang Belum Tentukan Lokasi Check Point Penyekatan Mudik Lebaran

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved