Breaking News:

Sidang Rizieq Shihab

Ajukan Banding Atas Vonis 4 Tahun Penjara, Rizieq Shihab: Lawan Terus

izieq Shihab mengajukan banding atas vonis hukuman empat tahun penjara dari Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur dalam perkara tes swab

Penulis: Bima Putra | Editor: Muhammad Zulfikar
TribunJakarta/Bima Putra
Rizieq Shihab saat sidang putusan kasus dugaan tindak pidana pemberitahuan bohong tes swab RS UMMI Bogor di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis (24/6/2021) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Bima Putra

TRIBUNJAKARTA.COM, CAKUNG - Rizieq Shihab mengajukan banding atas vonis hukuman empat tahun penjara dari Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur dalam perkara tes swab RS UMMI Bogor.

Pernyataan disampaikan Rizieq Shihab kepada Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur diketuai Khadwanto dengan anggota Mu'arif dan Suryaman tanpa berkonsultasi dengan tim kuasa hukum.

Rizieq Shihab baru menghampiri tim kuasa hukumnya lalu bersalaman dengan mereka satu per satu setelah Khadwanto menyatakan sidang perkara nomor 225 untuk berkas dirinya ditutup.

"Lawan terus! Sampai bangkit, lawan terus! Pengacara, lawan terus. Takbir!" kata Rizieq Shihab saat bersalaman dengan tim kuasa hukumnya yang berada di sisi kanan ruang sidang utama Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis (24/6/2021).

Setelah berjabat tangan dengan anggota tim kuasa yang juga mengajukan banding atas putusan Majelis Hakim Rizieq lalu menghampiri putri-putrinya yang datang ke Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Eks pimpinan Front Pembela Islam (FPI) itu tampak berbincang singkat dengan putri-putrinya sebelum dibawa petugas kembali ke ruang tahanan Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Baca juga: Mulai Hari Ini, Taman Impian Jaya Ancol Kembali Menutup Kawasan Pantai dan Unit Rekreasi

Baca juga: Menantu Rizieq Shihab Divonis Satu Tahun Penjara di Kasus Tes Swab RS UMMI Bogor

Baca juga: Hubungan Sedarah Kakak Beradik di Bekasi Luput dari Pengawasan Orangtua

Dalam sidang putusan ini Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur menyatakan Rizieq terbukti melanggar pasal 14 ayat 1 UU Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Rizieq divonis hukuman empat tahun penjara atau lebih rendah dibanding tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang meminta putusan bersalah dengan hukuman enam tahun penjara.

"Hal yang memberatkan perbuatan terdakwa meresahkan masyarakat. Hal yang meringankan adalah terdakwa punya keluarga dan sebagai guru agama ilmunya masih dibutuhkan masyarakat," ujar Ketua Majelis Hakim, Khadwanto.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved