Breaking News:

Antisipasi Virus Corona di DKI

Pemalsu Tabung Oksigen yang Dimodifikasi Adalah Sarjana Akuntansi, Bekerja di Pengisian APAR

Tersangka merupakan Sarjana Akuntansi yang sehari-hari bekerja di tempat pengisian Alat Pemadam Api Ringan (APAR).

Penulis: Annas Furqon Hakim | Editor: Erik Sinaga
Designed by Freepik
Ilustrasi oksigen palsu Tersangka merupakan Sarjana Akuntansi yang sehari-hari bekerja di tempat pengisian Alat Pemadam Api Ringan (APAR). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Annas Furqon Hakim

TRIBUNJAKARTA.COM, KEBAYORAN BARU - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus membeberkan latar belakang pendidikan dan pekerjaan tersangka pemalsu tabung gas oksigen berinisial WS alias KR.

Yusri mengungkapkan, tersangka merupakan Sarjana Akuntansi yang sehari-hari bekerja di tempat pengisian Alat Pemadam Api Ringan (APAR).

"Yang bersangkutan pendidikan terakhir adalah S1 jurusan akuntansi. Memang selama ini bekerja sebagai pengisian tabung APAR," kata Yusri saat merilis kasus ini di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (30/7/2021).

Tersangka, jelas Yusri, memanfaatkan situasi pandemi Covid-19 dan kelangkaan tabung gas oksigen.

"Dia manfaatkan situasi pandemi Covid-19 ini bahwa memang banyak masyarakat dan rumah sakit membutuhkan oksigen. Inilah upaya yang dia lakukan untuk mencari keuntungan, tetapi dampaknya yang sangat berbahaya," ucap dia.

Tersangka telah menjual barang tersebut sebanyak 20 unit. WS memasarkan tabung gas oksigen palsu itu melalui akun Facebook bernama Erwan O2.

Baca juga: Polda Metro Jaya Bongkar Kasus Pemalsuan Tabung Oksigen, Pelaku Modifikasi Apar Berisi CO2

"Yang bersangkutan sudah menjual lebih kurang 20 tabung. Dipasarkan lalu dijual melalui media sosial yang ada," kata Yusri.

Meski demikian, lanjut Yusri, penyidik masih mendalami pengakuan tersangka. Sebab, tersangka diduga telah menjual tabung oksigen palsu itu sejak lama.

"Keterangan awal kami masih dalami lagi karena kemungkinan sudah cukup lama bermain selama pandemi Covid-19 atau selama PPKM" ujar dia.

Baca juga: Pemalsu Tabung Oksigen yang Dimodikasi dari APAR Telah Menjual 20 Unit

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved