Breaking News:

Boleh Jualan, Tapi Tak Dipajang, Satpol PP Tutup Etalase Rokok Minimarket di Jakarta dengan Kain

Satpol PP DKI Jakarta mulai gencar menutup iklan dan etalase rokok di minimarket maupun swalayan.

Editor: Wahyu Aji
Kompas.com/SONYA TERESA
Petugas satpol PP Jakarta Barat menutup display rokok di sebuah minimarket dengan kain putih pada Senin (13/9/2021). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Satpol PP DKI Jakarta mulai gencar menutup iklan dan etalase rokok di minimarket maupun swalayan.

Kepala Satpol PP DKI Jakarta Arifin menyebut, tindakan ini dilakukan sesuai dengan aturan yang ada.

"Kan memang sudah ada ketentuannya soal penutupan iklan rokok ini," ucapnya, Selasa (14/9/2021).

Aturan yang dimaksud Arifin ialah Seruan Gubernur (Sergub) Nomor 8 Tahun 2021 tentang pembinaan kawasan merokok.

Dalam aturan yang diterbitkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pada Juli 2021 lalu ini, disebutkan bahwa ada larangan memajang kemasan bungkus rokok atau zat aditif di muka umum.

Kemudian, ketentuan soal larangan memasang iklan rokok di reklame juga tertuang dalam Pergub DKI Nomor 148 Tahun 2017.

"Tidak boleh namanya iklan rokok itu ada di ruang terbuka maupun ruang tertutup," ujarnya.

Anak buah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ini menyebut, tindakan ini diambil demi melindungi masyarakat dari bahaya merokok.

Baca juga: 16 Ribu Bungkus Rokok Ilegal di Tangerang Dihancurkan Menggunakan Alat Berat

Sebab, merokok bisa menimbulkan kanker paru-paru, gangguan kehamilan dan janin, hingga kematian.

"Semua ini dilakukan tujuannya untuk kesehatan semua warga kita," tuturnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved