Breaking News:

Antisipasi Virus Corona di DKI

Polres Metro Jakarta Pusat Melarang Keras Unjuk Rasa Saat PPKM

Polres Metro Jakarta Pusat melarang keras unjuk rasa yang diselenggarakan dari pihak manapun.

Penulis: Muhammad Rizki Hidayat | Editor: Erik Sinaga
TRIBUNJAKARTA.COM/NUR INDAH FARRAH
Ilustrasi unjuk rasa Polres Metro Jakarta Pusat melarang keras unjuk rasa yang diselenggarakan dari pihak manapun. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Muhammad Rizki Hidayat

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Polres Metro Jakarta Pusat melarang keras unjuk rasa yang diselenggarakan dari pihak manapun.

Sebab, wilayah Jakarta Pusat acap kali dijadikan tempat berunjuk rasa lantaran banyak kantor pemerintahan.

Polisi akan menindak tegas jika terdapat unjuk rasa.

"Penyampaian pendapat di muka umum yang dapat menimbulkan kerumunan dilarang keras," kata Wakapolres Metro Jakarta Pusat, AKBP Setyo Koes Heriyanto, kepada Wartawan, Jumat (24/9/2021).

Baca juga: Sempat Diamankan, 8 Peserta Unjuk Rasa telah Dikasih Makan hingga Dijemput Orang Tuanya

Kamis (23/9/2021) kemarin, polisi sempat mengamankan delapan orang peserta unjuk rasa di dekat Istana Negara, Jalan Medan Merdeka Barat.

"Hal ini juga sebagai pembelajaran kepada masyarakat, penegakan protokol kesehatan Covid-19 tetap akan dilakukan di masa PPKM level 3 DKI Jakarta," ucap dia.

Wakapolres Metro Jakarta Pusat, AKBP Setyo Koes Heriyanto
Wakapolres Metro Jakarta Pusat, AKBP Setyo Koes Heriyanto (TRIBUNJAKARTA.COM/MUHAMMAD RIZKI HIDAYAT)

Menyoal unjuk rasa Kamis kemarin, delapan peserta unjuk rasa sempat diangkut dan dibawa ke Polres Metro Jakarta Pusat.

Mereka sempat dimintai keterangan ihwal tujuan unjuk rasa tersebut.

Namun, mereka telah dipulangkan ke rumahnya masing-masing.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved