Breaking News:

Penataan Stasiun dan Halte, Anies Wujudkan Jakarta Berbasis Transportasi Publik

Sebagai kota transit, Pemprov DKI dituntut menyediakan sarana dan  prasarana transportasi yang memadai

TribunJakarta/Pebby Ade Liana
Transjakarta tetap beroperasi melayani penumpang selama masa PPKM Darurat. Syaratnya calon penumpang menunjukkan STRP. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tak bisa dipungkiri, DKI Jakarta menjadi bagaian tak terpisahkan dari kehidupan warga di wilayah satelit, seperti Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Bodetabek).

Sebab, walau tinggal di wilayah penyangga, mereka setiap harinya bekerja dan mencari nafkah di ibu kota.

Sebagai kota transit, Pemprov DKI dituntut menyediakan sarana dan  prasarana transportasi yang memadai.

Guna mewujudkan hal itu, integrasi antarmoda kini terus diupayakan Pemprov DKI.

Sejak menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan membawa perubahan dalam pembangunan sistem transportasi.

Konsep pembangunan yang dulunya mengutamakan kendaraan pribadi kini diubah dengan pendekatan transportasi publik.

"Di Jakarta, kami sama-sama mendorong dari pembangunan berbasis kendaraan bermotor menjadi pembangunan berbasis kendaraan umum," ucapnya saat meresmikan penataan Stasiun Tebet dan Palmerah, Rabu (29/9/2021).

"Dari private vehicle oriented development, menjadi transit oriented development (TOD)," sambungnya.

Baca juga: Penataan 4 Stasiun di Ibu Kota, Semakin Terintegrasi dan Nyaman

Beberapa stasiun pun mulai ditata ulang demi meningkatkan kenyamanan dan keamanan pengguna transportasi umum.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved