Breaking News:

Mengintip Teknologi Canggih Sistem Pengolahan Sampah ITF di Masa Anies Baswedan

Teknologi ini dipilih lantaran karakter sampah Indonesia yang cenderung basah dan biasanya bercampur antara organik dan anorganik.

Dokumentasi PT Jakarta Propertindo (Jakpro)
Masterplan pembangunan pengolahan sampah dalam kota ITF Sunter. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Guna mengatasi masalah sampah di ibu kota, Pemprov DKI Jakarta di bawah kepemimpinan Gubernur Anies Baswedan tengah bakal membangun fasilitas pengolahan sampah berteknologi tinggi.

Menurut rencana, Fasilitas Pengolahan Sampah Antara (FPSA) atau Intermediate Treatment Facility (ITF) bakal dibangun di empat lokasi berbeda.

Dalam proyek ini, beragam teknologi pengolahan sampah akan diterapkan secara tepat guna dan ramah lingkungan dengan cara perubahan bentuk, komposisi, karakteristik dan volume sampah.

Teknologi yang akan digunakan pada proyek ini bakal mengacu pada teknologi FPSA Tebet yang menggunakan teknologi Hydrodrive untuk pemusnahan sampah yang tak bisa dimanfaatkan secara organik dan ekonomi; serta pengolahan sampah organik Black Soldier Fly (BSF).

Baca juga: Pemprov DKI Jakarta Mulai Bangun 2 Fasilitas Pengolahan Sampah Tahun Depan

Masterplan dari pembangunan pengolahan sampah dalam kota Fasilitas Pengolahan Sampah Antara (FPSA) atau Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter, yang sempat diproyeksikan selesai pada tahun 2022 mendatang.
Masterplan dari pembangunan pengolahan sampah dalam kota Fasilitas Pengolahan Sampah Antara (FPSA) atau Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter, yang sempat diproyeksikan selesai pada tahun 2022 mendatang. (Dok. Jakpro)

Sebagai informasi, pembangunan keempat ITF nantinya bakal diserahkan kepada BUMD PT Jakarta Propertindo (Jakpro) dan Perumda Pembangunan Sarana Jaya.

Inventor Teknologi Pengolahan Sampah Thermal Hydrodrive Djaka Winarso mengatakan, teknologi ini sudah dikembangkan sejak 2008 lalu.

Teknologi ini dipilih lantaran karakter sampah Indonesia yang cenderung basah dan biasanya bercampur antara organik dan anorganik.

"Itulah kenapa thermal, karena dia bisa menyelesaikan sampah dengan cepat dan volume yang signifikan dan itu yang kita butuhkan," ucapnya dalam diskusi virtual, Jumat (15/10/2021).

Baca juga: Menengok Lagi Proyek ITF Sunter yang Molor Jelang 4 Tahun Kepemimpinan Anies Baswedan

Ia menjelaskan, teknologi pengolahan sampah ini memanfaatkan Superheated Steam sebagai katalisator untuk meningkatkan suhu pada ruang bakar 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved