Breaking News:

Pengamat Soroti Kesehatan Sopir hingga Evaluasi dari Rentetan Kecelakaan Bus TransJakarta

Menurutnya, kesehatan pramudi perlu dicek secara berkala. Misalnya, bila pramudi tak memiliki pool maka kelelahan kala membawa kendaraan

TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA
 Tampak kondisi pos polisi PGC Kecamatan Kramat Jati yang rusak ditabrak bus Transjakarta di Jalan Mayjen Sutoyo, Jakarta Timur, Kamis (2/11/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Pengamat perkotaan dan transportasi Yayat Supriatna soroti tiga hal atas kejadian seringnya kecelakaan bus Transjakarta.

Moda transportasi unggulan warga Jakarta itu tengah menjadi sorotan menyusul lima kecelakaan bus TranJakarta dalam waktu kurang dua bulan terakhir.

Pertama, ia menyoroti soal pramudi atau sopir bus Transjakarta.

"Karena kendaraan itu dikendalikan oleh manusia. Jadi, yang paling penting yang kita periksa kondisi kesehatan para drivernya," ujarnya kepada awak media, Minggu (5/12/2021).

Baca juga: Transjakarta Akui Masih Ada Sopir yang Ngebut Saat Bawa Penumpang

Baca juga: PT TransJakarta Klaim Jumlah Penumpang Tidak Menurun Meski Marak Kasus Kecelakaan

Menurutnya, kesehatan pramudi perlu dicek secara berkala. Misalnya, bila pramudi tak memiliki pool maka kelelahan kala membawa kendaraan sangat dimungkinkan.

Oleh karena itu, jarak antara rumah dan lokasi mereka bekerja perlu diperhatikan.

"Misalnya, para driver itu tidak punya pool, kalaupun ada mungkin tidak ada tempat istirahat untuk tidur, jadi, kelelahan," kata Yayat.

"Membawa kendaraan dengan rutinitas yang terus menerus dijalur yang punya koridor di jalur khusus itu kadang-kadang bisa bikin cepet lelah dan cepat ngantuk," sambungnya.

Baca juga: Mahasiswi Tewas saat Diksar, Rektor UPN Jakarta Jatuhkan Sanksi ke Menwa

Kedua, Yayat menyoroti soal armada TransJakarta itu sendiri.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved