Breaking News:

Transjakarta Akui Masih Ada Sopir yang Ngebut Saat Bawa Penumpang

Transjakarta mengakui masih ada sejumlah pramudi atau sopir yang mengemudikan bus melebihi batas kecepatan maksimal.

TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA
 Tampak kondisi pos polisi PGC Kecamatan Kramat Jati yang rusak ditabrak bus Transjakarta di Jalan Mayjen Sutoyo, Jakarta Timur, Kamis (2/11/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Bima Putra

TRIBUNJAKARTA.COM, MAKASAR - PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) mengakui masih ada sejumlah pramudi atau sopir yang mengemudikan bus melebihi batas kecepatan maksimal.

Direktur Utama PT Transjakarta M. Yana Aditya mengatakan masalah ini jadi satu catatan dalam upaya perbaikan sistem manajemen keselamatan guna mencegah kecelakaan.

"Kita sebenarnya punya SOP kecepatan tidak boleh melebihi 50 kilometer per jam. Nah ini beberapa temuan memang ada yang masih di atas itu," kata Yana di Jakarta Timur, Sabtu (4/12/2021).

Menurutnya PT Transjakarta sudah melakukan penindakan kepada para sopir yang mengemudikan bus melebihi batas kecepatan maksimal guna mencegah kasus kecelakaan.

Upaya lain yang sudah dilakukan agar sopir tidak ugal-ugalan mengemudi yakni dengan memberi peringatan melalui CCTV pada bagian kabin bus, CCTV ini terpasang di seluruh armada.

Baca juga: PT TransJakarta Klaim Jumlah Penumpang Tidak Menurun Meski Marak Kasus Kecelakaan

CCTV tersebut terhubung dengan ruang Transjakarta Operator Command Center yang berada di kantor pusat PT Transjakarta di Kecamatan Makasar, Jakarta Timur.

"Setiap melebihi kecepatan ada call atau peringatan supaya tidak boleh melebihi kecepatan. Dan memang ini membutuhkan suatu kedisiplinan, baik dari driver maupun dari kita sendiri," ujarnya.

Bus TransJakarta ringsek di Jalan Sudirman, depan Ratu Plaza, Jakarta Pusat pada Jumat (3/12/2021).
Bus TransJakarta ringsek di Jalan Sudirman, depan Ratu Plaza, Jakarta Pusat pada Jumat (3/12/2021). (Dok. Polda Metro Jaya)

Yana menuturkan pihaknya kini juga melibatkan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) guna melakukan audit terhadap sistem manajemen keselamatan Transjakarta.

Pihaknya juga memberhentikan sementara armada dari operator Steady Safe yang menabrak pos lalu lintas PGC Cililitan, Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur pada Kamis (2/12/2021).

Baca juga: Petugas Korban Kecelakaan Bus Transjakarta Menabrak Pos Polisi Jalani Operasi

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved