Cerita Kriminal

Amer dan Pos Satpam Jadi Saksi Keganasan Kuli di Tangerang, Bocah Usia 7 Tahun Alat Vitalnya Terluka

Anggur merah dan pos satpam di Perumahan Adipati Sudimara, Kota Tangerang Selatan, menjadi saksi keganasan seorang kuli bangunan bernama, Rahman (43).

Penulis: Rr Dewi Kartika H | Editor: Yogi Jakarta
Wartakotalive.com
Buruh bangunan yang ditangkap warga dan diduga sebagai pelaku pencabulan di Jombang, Tangsel, Selasa (1/3/2022). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Anggur merah (amer) dan pos satpam di Perumahan Adipati Sudimara, Kota Tangerang Selatan, menjadi saksi keganasan seorang kuli bangunan bernama, Rahman (43).

Rahman tega merudapaksa  A, seorang bocah perempuan berusia 7 tahun yang masih duduk di bangku sekolah dasar kelas 1.

Baca juga: Ketukan Istri Buat Buruh di Karawang Panik Suruh Gadis Tetangga Ngumpet di Lemari

Paman korban, AY (55) mengungkapkan, awal mula terkuak kasus asusila itu berawal dari saat ibu korban mendapati anaknya lemas terkapar tak berdaya.

Tak hanya itu, dari mulut A keluar busa yang menambah khawatir sang ibu.

"Jadi ada pembangunan perumahan, nah di sana anak-anak memang biasa bermain. Waktu kejadiannya Jumat (25/2/2022). Jadi kata orang tua, pertama keluar busa dari mulutnya pas hari Jumat itu," kata AY, Selasa (1/3/2022).

Baju A juga dipenuhi bercak merah tanah bekas bermain.

Ilustrasi Obat
Ilustrasi Obat (Pixabay via BangkaPos)

Sang ibu langsung memberinya pertolongan pertama sebelum melarikannya ke rumah sakit terdekat.

Saat itu hasil diagnosa rumah sakit menyatakan bahwa sang anak baru saja diberi sebuah obat hingga berdampak tak sadarkan diri.

"Terus dibawa ke rumah sakit. Katanya lemas karena dikasih obat," ungkapnya.

Baca juga: Bikin Telinga Panas, Bapak di Depok Bicara Sendiri Alasan Rudapaksa Anak Kandung Berkali-kali

Selang beberapa hari kondisi korban pun mulai berangsur membaik.

Saat itu sang ibu mulai mencari tahu penyebab sang anak sempat mengalami lemas tak berdaya.

Bocah itu akhirnya bercerita kepada ibunya soal kejadian di proyek pembangunan perumahan itu.

Korban diajak oleh salah seorang kuli bangunan bernama Rahman.

Sontak sang ibu terkejut sekaligus marah anaknya digagahi kuli bangunan.

Ilustrasi korban pencabulan
Ilustrasi korban pencabulan (KOMPAS/LAKSONO HARI W)
Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved