Waketum MUI Murka Ada Restoran Padang Jual Babi, Singgung Warga Minang: Saya Benar-benar Tersinggung

Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas murka saat mengetahui ada restoran Padang yang menjual makanan berbahan dasar babi.

Tribunnews.com/Fitri Wulandari
Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas murka saat mengetahui ada restoran Padang yang menjual makanan berbahan dasar babi. 

Hasil dari pengecekan hari ini pun bakal disampaikan  melalui Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Disparekraf) DKI Jakarta.

"Saya belum bisa komen apapun, tapi setelah hasil pertemuan hari ini, saya akan update melalui kepala dinas ya. Saya belum bisa banyak komentar, setelah ditelusuri permasalahannya, kita lihat ya," terangnya.

Selain itu, hal ini pun turut disoroti oleh anggota DPR RI dapil Sumatera Barat 2 Guspardi Gaus.

Ia mengatakan prihatin mengetahui hal tersebut.

Berdasarkan informasi yang diterimanya, restoran yang terletak di Kelapa Gading Timur, Jakarta Utara ini menyediakan aneka makanan dengan bahan dasar babi.

Kemudian pemilik juga mempromosikan melalui platform daging pesan antar dengan aneka masakan Minang non halal.

Tindakan pemilik restoran yang melibatkan nasi padang dengan menu babi ini ditegaskannya tidak boleh dibenarkan dan dibiarkan.

Menurutnya, masyarakat Minangkabau yang mayoritas muslim memiliki filosofi Adat Basandi Syara', Syara' Basandi Kitabullah ( ABS-SBK). 

Sehingga pemakaian nama menu nasi padang non halal ini merupakan penghinaan dan melukai perasaan masyarakat Minang, baik diranah maupun dirantau.

Ia pun menduga pemilik restoran memanfaatkan dan mendompleng ketenaran nasi padang untuk usahanya.

Lantaran mengabaikan etika, merusak tradisi dan citra masakan padang serta menyalahi adat dan budaya masyarakat Minangkabau, ia mendesak pemilik restoran untuk meminta maaf dan menutup usahanya.

Ia pun turut mendesak Pemprov DKI Jakarta untuk mencabut izin restoran tersebut. (*)

Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved