Anies Boleh Saja Banggakan Infrastruktur, Data BPS Tunjukkan Angka Kemiskinan di Jakarta Terus Naik

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sah-sah saja membanggakan sejumlah proyek infrastruktur yang dibangunnya selama dia menjabat.

Istimewa Via WartaKota
Penampakan Jakarta International Stadium (JIS). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sah-sah saja membanggakan sejumlah proyek infrastruktur yang dibangunnya selama dia menjabat. Namun hasil data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan jika angka angka kemiskinan di DKI Jakarta naik selama lima tahun dipimpin Anies. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sah-sah saja membanggakan sejumlah proyek infrastruktur yang dibangunnya selama dia menjabat.

Namun hasil data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan jika angka angka kemiskinan di DKI Jakarta naik selama lima tahun dipimpin Anies.

Diketahui, Anies memang kerap kali memamerkan sejumlah infrastruktur yang dibangun di eranya.

Antara lain JPO Tapal Kuda, JPO Pinisi, Tebet Eco Park, area sirkuit Formula E, sampai yang paling fenomenal yakni Jakarta International Stadium (JIS).

Sejumlah pembangunan infrastruktur itu nyatanya tak sejalan dengan tingkat kesejahteraan warga Jakarta.

Baca juga: Anies & Ganjar Paling Diinginkan Kader NasDem, Pengamat Malah Usulkan Surya Paloh Usung Erick Thohir

Sebabnya, data dari Badan Pusat Statistik, terlihat ada peningkatan jumlah warga miskin di Jakarta sebanyak 105.160 orang atau naik 0,89 persen pada periode 2017-2021

Adapun jumlah warga miskin pada periode September 2017 tercatat sebanyak 393.130 orang atau 3,78 persen.

Angka ini meningkat pada periode September 2021 menjadi 498.290 atau 4,67 persen.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ber-selfie di sela meresmikan jembatan penyeberangan orang (JPO) Karet Sudirman atau JPO Pinisi di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis (10/3/2022).
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ber-selfie di sela meresmikan jembatan penyeberangan orang (JPO) Karet Sudirman atau JPO Pinisi di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis (10/3/2022). (Tribunjakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Di awal masa kepemimpinan Gubernur Anies Baswedan, angka kemiskinan di DKI Jakarta sejatinya turun.

Pada periode September 2018, angka kemiskinan di DKI turun jadi 3,55 persen atau 372.260 orang.

Kemudian, angka ini turun lagi pada periode September 2019 menjadi 362.300 orang atau 3,42 persen.

Angka kemiskinan baru melonjak tajam saat pandemi Covid-19 melanda Jakarta pada 2020 lalu.

Baca juga: Hidup Berkesusahan di Kawasan Elit Menteng, Kemensos Gerak Cepat Tindaklanjuti Warga Lansia Miskin

Pada periode Maret 2020, angka kemiskinan naik signifikan menjadi 4,53 persen atau bertambah menjadi 480.860 orang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved