Ajudan Jenderal Ferdy Sambo Ditembak

Perlawanan Ferdy Sambo Bakal Sia-Sia, Kompolnas Bicara Keteguhan Auditor: 'Tidak Mungkin Dihindari'

Perlawanan Irjen Ferdy Sambo terhadap pemecatannya pada sidang kode etik akan sia-sia bersdasarkan analisa Kompolnas.

Tribunnews.com/Abdi Ryanda Shakti
Irjen Ferdy Sambo menjalani sidang kode etik buntut kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J, Kamis (25/8/2022). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Perlawanan Irjen Ferdy Sambo terhadap pemecatannya pada sidang kode etik akan sia-sia.

Setidaknya hal itu berdasarkan analisa Kompolnas yang memperhatikan dari dekat tindakan obstruction of justice pada kasus pembunuhan Brigadir J itu.

Bagi Komisioner Kompolnas, Albertus Wahyurudhanto, Ferdy Sambo terbukti melanggar etik Polri.

hal itu disampaikan Albertus di program Kompas Siang Kompas TV, Sabtu (3/9/2022).

"Kalau melihat apa yang terjadi dalam proses sidang etik dan kesalahan-kesalahan atau sangkaan yang diarahkan kepada para terperiksa ini, semuanya terbukti melanggar etik," kata Albertus.

Baca juga: Akhirnya Dibuka, Ini Pengakuan KRONOLOGI Dugaan Putri Candrawathi Diperkosa Brigadir J di Magelang

Keputusan pemecatan tidak dengan hormat (PTDH) terhadap Ferdy Sambo sulit dianulir.

Banding yang diajukan Ferdy Sambo akan terbentur hasil audit yang mendapati adanya keterbuktian jeratan pasal pelanggaran kode etik.

Sehingga putusan PTDH pada Ferdy Sambo ini memang harus diambil sebagai ganjaran dari apa yang telah dilakukannya.

"Banding diterima itu kemungkinannya kecil, tentu dari pihak pemeriksa auditor ini sudah punya ukuran atau parameter, ini kategorinya benar atau salah."

"Seperti kalau mungkin ada pasal-pasal yang sudah tidak mungkin dihindari. Sehingga putusan itu harus diambil," ungkapnya.

Kolase Foto Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.
Kolase Foto Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo. (Kolase Foto Tribun Jakarta)

Polri Siapkan Sidang Banding Ferdy Sambo dengan Dipimpin Bintang 3

Diwartakan Tribunnews.com sebelumnya, Polri hingga kini belum menerima memori banding Ferdy Sambo atas pemecatan dari institusi Polri.

"Sampai dengan hari ini (Jumat, 2/9/2022) informasi dari pak Karo Wabprof untuk memori banding saudara FS belum diterima," kata Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo kepada wartawan, Jumat (2/9/2022).

Meski begitu, Dedi menyebut pihaknya sudah mempersiapkan sidang banding atas pemecatan tersebut. Nantinya, sidang itu akan dipimpin oleh Jenderal Bintang tiga.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved