Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober 2022

'Dia Sudah Ditutup Kain' Pilu Kisah Sahabat 2 Aremania Dipisahkan Maut di Stadion Kanjuruhan Malang

Mukid merasa bersalah lantaran dirinyalah yang menjemput dan membonceng Faiq ketika hendak menonton laga tersebut.

Penulis: Siti Nawiroh | Editor: Jaisy Rahman Tohir
Kompas.com/Suci Rahayu
Kerusuhan suporter usai derbi Jawa Timur, Arema FC dan Persebaya Surabaya, pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 di Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Malang, Sabtu (1/10/2022) malam. PT Liga Indonesia Baru (PT LIB) selaku operator menghentikan gelaran Liga 1 selama sepekan akibat kerusuhan tersebut. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Kisah dua sahabat sesama Aremania, suporter setia Arema FC ini menguras air mata. Kebersamaan mereka barakhir dipisahkan maut.

Perjuangan menonton derby Jawa Timur Arema FC vs Persebaya, Sabtu (1/10/2022) menjadi cerita terakhir keduanya.

Mereka adalah Abdul Mukid (22) dan Faiqotul Hikmah (22), pendukung Singo Edan sejati.

Menjemput Faiq berangkat ke stadion, Mukid haris mengantar pulang Faik dalam keadaan tak bernyawa.

Kericuhan terjadi setelah laga antara Arema FC vs Persabaya Sabtu malam itu.

Akibatnya, ratusan orang jadi korban meninggal dunia dan luka-luka.

Baca juga: Padahal Ayah Ibu Sudah Bikin Rencana Ultah, Pilu Bocah Ini Jadi Yatim Piatu Imbas Tragedi Kanjuruhan

Ngerinya kejadian tersebut terlihat dari beberapa video yang beredar di media sosial.

Mukid harus menahan tangis mengetahui sahabatnya terbaring di salah satu gedung dengan posisi tertutupi kain.

Ia merasa bersalah lantaran dirinyalah yang menjemput dan membonceng Faiq ketika hendak menonton laga tersebut.

Akibat kerusuhan itu, sekitar 170 orang meninggal dunia dan puluhan dirawat di berbagai rumah sakit di Kabupaten Malang, Kota Malang dan sekitarnya.
Akibat kerusuhan itu, sekitar 170 orang meninggal dunia dan puluhan dirawat di berbagai rumah sakit di Kabupaten Malang, Kota Malang dan sekitarnya. (Istimewa)

"Saya yang bonceng dia, yang jemput dia ke rumah ini," tuturnya dikutip TribunJakarta dari Surya.co.id, Minggu (2/10/2022).

Mukid dan Faiq merupakan suporter Arema FC.

Keduanya kerap bertandang ke Kanjuruhan untuk melihat Singo Edan berlaga.

"Derbi Arema Vs Persebaya. Jadi kami berniat menontonya di Kanjuruhan," imbuhnya.

Rupanya, Mukid dan Faiq sempat batal menonton laga tersebut lantaran terkendala tiket.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved