Diduga Karena Salah Dengar Ucapan Sopir, Siswi SMA di Gresik Lompat dari Angkot Takut Diculik

Seorang siswi berinisial M (17) nekat melompat dari angkot karena merasa akan diculik. Bagaimana kejadian sebenarnya?

net
Ilustrasi KDRT - Polsek Palmerah menerapkan cara penyelesaian perkara pidana dengan dialog dan mediasi atau restorative justice dalam kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang dilakukan suami, S (56) terhadap istrinya, FN (45). 

TRIBUNJAKARTA.COM  - Seorang siswi berinisial M (17) nekat melompat dari angkot karena merasa akan diculik.

Kejadian tersebut terjadi Rabu (18/1/2023) lalu.

M yang melompat dari angkot tersebut pun mengalami luka robek di kepalanya.

Mulanya, ia naik angkot saat menuju rumahnya di Kecamatan Kebomas Gresik.

M tak sendiri. Di dalam angkot ada dua orang lain, tapi mereka sudah turun sesuai tujuan.

Jadi, hanya menyisakan M dan sang sopir.

Baca juga: Terbaru, Rute Naik Angkot Si Benteng Tangerang dan Juga Tarifnya 2023

M duduk sendiri di belakang.

Ibu M, Siti Yuliati (43) menceritakan, anaknya mendengar sang sopir meminta M untuk menutup pintu angkot.

Merasa curiga, anaknya pun langsung loncat dan jatuh di pinggir jalan.

“Padahal ini sudah dekat dengan lokasi anak saya mau turun. Anak saya merasa tidak aman langsung loncat dan jatuh di pinggir jalan,” kata Siti, Kamis (19/1/2023) seperti yang dikutirp dari TribunGresik.com.

Saat melompat, M pun terbentur aspal dan mendapatkan luka di kepalanya.

Warga yang berada di lokasi pun langsung menolong M.

Saat mendapatkan perawatan medis, M juga mengalami cedera otak ringan dan luka robek di kepala.

 

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved