Pilpres 2019

Fenomena Buzzer Hoaks: Bergaji Rp 100 Juta, Dukung Capres di Medsos dan Formasi Pesawat Tempur

Tahukah anda, profesi buzzer ternyata menjadi pekerjaan menggiurkan? Penghasilan mereka mencapai ratusan juta rupiah.

Fenomena Buzzer Hoaks: Bergaji Rp 100 Juta, Dukung Capres di Medsos dan Formasi Pesawat Tempur
Net
Ilustrasi media sosial email facebook twitter medsos 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Pemilihan umum legislatif akan diselenggarakan serentak dengan pemilihan presiden dua bulan lagi, tepatnya 17 April mendatang.

Jauh hari sebelumnya, atmosfer politik nasional sangat tinggi.

Maraknya buzzer media sosial yang kerap dianggap penyebar berita bohong (hoaks) atau berita palsu (fake news) turut meningkatkan panasnya suhu politik di jagad maya.

Tahukah anda, profesi buzzer ternyata menjadi pekerjaan menggiurkan? Penghasilan mereka mencapai ratusan juta rupiah.

"Masing-masing Rp 100 juta minimal untuk bos-bosnya. Bisa lebih. Mereka proyekan sampai pilpres selesai," ungkap Andi, buzzer profesional yang mendapat order di Pilpres 2019.

Kata kunci dan hal terpenting bagi buzzer adalah menjalankan tugas sesuai order lalu melaporkan kepada atasan.

Jumlah akun dan konten tidak terlalu diperhatikan.

Bahkan berita bohong atau benar, bukan persoalan.

"Hoaks atau tidak, mereka tidak peduli, yang penting sudah kerja," ujar Andi.

Formasi Pesawat Tempur

Halaman
12
Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved