Pagar Rumah Elvy Sukaesih Masih Digembok Setelah Penangkapan Muhammad Basurrah

Kediaman ratu dangdut Elvy Sukaesih tampak masih ditinggal penghuninya selepas penangkapan suami Dhawiya, Muhammad Basurrah pada Sabtu (5/10/2019).

Pagar Rumah Elvy Sukaesih Masih Digembok Setelah Penangkapan Muhammad Basurrah
TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA
Tampak depan kediaman Elvy Sukaesih di Kramat Jati, Jakarta Timur, Minggu (6/10/2019). 

Perihal alasan berhenti mengikuti rawat jalan, Bagus mengaku tak tahu pasti alasan menantu pedangdut Elvy Sukaesih berhenti mengikuti rawat jalan.

Menurutnya pihak RSKO telah menyelesaikan kewajiban merehabilitasi sesuai perintah polisi dan memberi anjuran rawat jalan.

"Untuk berapa lama direhabilitasi saya enggak ingat. Tapi prosesnya sudah selesai, cuman rawat jalannya saja yang belum. Saya juga enggak tahu kenapa dia enggak datang lagi untuk rawat jalan," tuturnya.

Perihal apakah Muhammad bakal kembali menjalani rehabilitasi di RSKO Cibubur seperti sebelum menikahi Dhawiya, dia belum dapat memastikan.

Pasalnya permohonan asesmen rehabilitasi butuh persetujuan BNN dan harus melalui serangkaian proses sehingga butuh waktu.

BNN pun hanya menyetujui pelaku penyalahgunaan narkotika bagi pemakai, sementara pelaku setingkat bandar narkoba tak mendapat rehabilitasi.

"Waktu direhabilitasi dulu kan dia hanya pemakai, makannya bisa. Kalau sekarang kita belum tahu kasusnya. Dari polisi juga harus melakukan penyelidikan juga kan," lanjut Bagus.

Sebagai informasi, pada Jumat (16/2/2018) Muhammad, Dhawiya, kakak lelaki Dhawiya, Syehan, dan iparnya Chauri Gita ditangkap polisi karena kasus penyalahgunaan narkotika jenis sabu.

Pada Jumat (29/3/2019) Muhammad dan Dhawiya yang sama-sama harus menjalani rehabilitasi di RSKO Cibubur resmi menikah di kawasan di Jakarta Timur.

Polisi Mondar-mandir di Sekitar Rumah Elvy Sukaesih Sebelum Tangkap Muhammad Basurrah

Dua jam sebelum meringkus menantu Elvy Sukaesih, Muhammad Basurrah pada Sabtu (5/10/2019) anggota Dirresnarkoba Polda Metro Jaya sudah berseliweran di kediaman Elvy.

Ketua RT 06/RW 12 Ganda (63) mengatakan sejumlah polisi berpakaian preman seliweran di sekitar Jalan Usaha, Kelurahan Cawang tempat Elvy dan keluarga tinggal.

"Awalnya pakai sepeda motor, mereka muter-muter di sekitar lokasi saja. Baru pas mau ditangkap datang mobil, tapi saya lupa mobilnya ada berapa," kata Ganda di Kramat Jati, Jakarta Timur, Minggu (6/10/2019).

Lantaran tahu mereka polisi sebelum mengenalkan diri, dia tak menegur anggota Dirresnarkoba Polda Metro Jaya yang seliweran di wilayahnya.

Meski keluarga Elvy termasuk warga RT 01/RW 05, Ganda mengaku sempat diminta mendampingi saat proses penangkapan dan penggeledahan.

"Jadi pas mereka bilang yang mau dibawa siapa, saya diminta dampingin," ujarnya.

"Tapi saya enggak mau, karena sudah beda RW. Kalau warga saya ya pasti saya dampingi," sambungnya.

Ganda menuturkan Muhammad yang tahun lalu terjerat kasus serupa diamankan di Jalan Usaha sekira pukul 00.30 WIB bersama seorang rekannya.

Saat kejadian, Muhammad bersama seorang temannya, Moch Syafik sedang melintas di Jalan Usaha diringkus oleh lebih dari lima personel polisi.

"Yang temannya itu dijatuhkan polisi, mau diborgol begitu lah," tuturnya.

"Kalau Muhammadnya sendiri saya enggak lihat jelas, karena sudah dikerubungi," lanjutnya.

Setelah diamankan, Muhammad dan Syafik dibawa ke rumah Elvy yang saat kejadian sedang ditinggal nyaris semua penghuninya bepergian.

Warga Kenali Polisi yang Tangkap Menantu Elvy Sukaesih: Sama Seperti Tahun Lalu

Kondisi terkini rumah Elvy Sukaesih di Jalan Usaha, RT 01/05, Cawang, Kramat Jati, Jakarta Timur, Sabtu (5/10/2019).
Kondisi terkini rumah Elvy Sukaesih di Jalan Usaha, RT 01/05, Cawang, Kramat Jati, Jakarta Timur, Sabtu (5/10/2019). (TRIBUNJAKARTA.COM/DIONSIUS ARYA BIMA SUCI)

 Muhammad bin Anis B, menantu pedangdut Elvy Sukaesih kembali diamankan polisi pada Sabtu (5/10/2019) dalam kasus penyalahgunaan narkoba.

Dia ditangkap bersama seorang rekannya Moch Syafik sekira pukul 00.30 WIB di lingkungan kediaman Elvy, Jalan Usaha, Kelurahan Cawang, Kecamatan Kramat Jati.

Satu warga sekitar yang enggan menyebut nama mengatakan polisi yang bertugas kemarin sama dengan yang menangkap Muhammad tahun lalu dalam kasus serupa.

"Orangnya sama, Polisi dari Polda (anggota Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya) yang dulu pernah nangkap dia juga. Saya masih ingat mukanya," kata warga tersebut di Kramat Jati, Jakarta Timur, Minggu (6/10/2019).

Kurikulum Robotik akan Masuk ke Pembelajaran TK sampai SMA di Indonesia pada 2020

Barbie Kumalasari Ikhlas Sering Disebut Halu oleh Publik, Istri Galih Ginanjar: Gue Akan Buktikan

Takut Terkena Sanksi Jadi Alasan Robert Alberts Tak Komentari Putusan Wasit Persib Vs Madura United

Motor Edward Digondol Maling di Depok, Tetangga Mengira Kerabat Korban

Meski tak mengetahui pasti seluruh kronologis kejadian, menurutnya suami Dhawiya Zaida diamankan lebih dari lima personel Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya.

Menggunakan beberapa mobil, jajaran Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya masuk lewat pintu belakang kediaman Elvy dan lalu melakukan penggeledahan.

"Pakaiannya preman semua, kalau pas kejadian kemarin polisi yang pakai baju dinas cuman sedikit. Dari jam setengah 12 sudah ramai polisi sih," ujarnya.

Meski tak mengenal baik keluarga Elvy, warga sekitar Jalan Usaha heran saat tahu Muhammad kembali mengkonsumsi narkoba.

Terlebih hasil pemeriksaan urine menunjukkan Muhammad positif mengkonsumsi narkoba jenis sabu dengan barang bukti 1,07 gram.

"Kaget lah, masa dulu sudah ditangkap terus sekarang ditangkap lagi. Apalagi jarak waktunya enggak lama. Seperti enggak ada kapoknya saja," tuturnya.

Pantauan TribunJakarta.com di kediaman Elvy, kedua pagar rumah dengan bidang lahan leter L itu tampak tertutup rapat tanpa terdengar aktivitas.

Penulis: Bima Putra
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved