Breaking News:

Polemik Pembangunan Hotel di TIM

Bahas Pembangunan Hotel Bintang 5 di TIM, Puluhan Seniman Mengadu ke Fraksi PDIP

Mereka menyampaikan keluh kesah mereka terhadap rencana pembangunan hotel bintang lima di kawaaan TIM, Jakarta Pusat.

Penulis: Dionisius Arya Bima Suci | Editor: Wahyu Aji
TRIBUNJAKARTA.COM/DIONSIUS ARYA BIMA SUCI
Sejumlah seniman dan anggota Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta berforo bersama usai pertemuan yang membahas pembangunan hotel bintang lima, Rabu (27/11/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Puluhan seniman Taman Ismail Marzuki (TIM) mengadu ke Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta.

Mereka menyampaikan keluh kesah mereka terhadap rencana pembangunan hotel bintang lima di kawaaan TIM, Jakarta Pusat.

Ketua Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono mengatakan, para seniman itu menolak rencana pembangunan itu lantaran khawatir keberadaan hotel bintang lima akan menghilangkan roh kebudayaan di kawasan TIM.

Dimana, kawasan itu sejak dulu telah dikenal sebagai salah satu pusat kebudayaan di Jakarta.

"Mereka (seniman) menyampaikan persoalan yang dihadapi atas rencana revitalisasi TIM yang menurut teman-teman seniman itu justru keluar dari rohnya kebudayaan," ucapnya, Rabu (27/11/2019).

Ia pun menyebut, Fraksi PDIP sependapat dengan usulan seniman itu, dimana pembangunan hotel bintang lima bisa mengubah orientasi TIM menjadi kawasan bisnis.

"Ya kalau dibangun hotel sudah bukan marwahnya. Pusat budayanya jadi hilang, kan jadi pusat bisnis " ujarnya di ruang Fraksi PDIP, lantai 8 Gedung DPRD DKI, Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

Gembong pun mengaku sangat menyayangkan sikap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang tidak mengajak para seniman berdiskusi dalam melakukan revitalisasi kawasan TIM.

Alih-alih mengajak para seniman TIM berdiskusi, Anies disebut Gembong, malah berusaha memonopoli kawasan itu.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved