Gado-gado Bon Bin Legendaris Cikini: Bumbu Rahasia Ditawar Puluhan Juta dan Jadi Langganan Gus Dur

Berdiri sejak tahun 1960, Gado-gado Bon Bin hingga kini tak kehilangan hati para pelanggannya. Satu diantaranya Gus Dur dan Tjahjo Kumolo

TRIBUNJAKARTA.COM/SATRIO SARWO TRENGGINAS
Gado gado Bon Bin sejak tahun 1960 

Bumbu kacang itu mengguyur sayur-sayuran itu.

Hadi kemudian meletakkan seporsi gado-gado itu ke meja dekat kasir untuk diantarkan oleh pelayan.

Bumbu Rahasia yang Disiram

Warung Gado gado Bon Bin Jumat (10/1/2020).
Warung Gado gado Bon Bin Jumat (10/1/2020). (TRIBUNJAKARTA.COM/SATRIO SARWO TRENGGINAS)

Hadi mengatakan bisa dibilang gado-gado Bon Bin ini disajikan dengan cara berbeda dengan kebanyakan penjual gado-gado lainnya, terutama pada bumbu.

Ia menjelaskan bumbu gado-gadonya telah disiapkan terlebih dahulu.

"Jadi kita persiapkan sehari sebelum jualan, besoknya tinggal kita siram. Makanya namanya Gado-gado Bon Bin siram," ungkapnya kepada TribunJakarta.com pada Jumat (10/1/2020).

Menyoal bumbu gado-gado, Hadi menjelaskan bahwa itu dibuat oleh resep warisan ibunya yang pintar masak.

Dulu, lanjutnya, bumbu itu diciptakan dengan cara ditumbuk.

Seiring bergeraknya zaman, bumbu kacang itu digiling dengan mesin.

"Kalau dulu ada tukang tumbuknya sendiri dalam membuat bumbu kacang. Dia datang untuk numbuk aja. Alat tumbuknya kayak buat numbuk padi," tambahnya.

Dimakan Bareng Kerupuk Udang

Berbeda dari pedagang gado-gado lainnya, sepiring gado-gado Bon Bin dimakan bersama dengan kerupuk dan emping.

Menurut Hadi, penyajian dengan kerupuk udang menjadi salah satu yang berbeda.

"Khasnya itu juga di sini pakai kerupuk udang dan emping. Enggak tahu saya kenapa, ibu saya dulu sudah pakai itu," katanya.

Uniknya lagi, bila memesan gado-gado dengan lontong, Hadi hanya memberikan tiga potong saja untuk satu porsi.

Menurutnya, tiga potong lontong sudah cukup membuat pelanggan kenyang.

"Lontong hanya tiga potong. Biarpun segitu, cukup untuk pelanggan. Kalau mau nambah biasanya pesan double," tambahnya.

Jual Es Shanghai, Es Elit Zaman Dulu

Menu Gado gado Bon Bin
Menu Gado gado Bon Bin (TRIBUNJAKARTA.COM/SATRIO SARWO TRENGGINAS)

Tempat makan gado-gado Bon Bin menjual es Shanghai yang menjadi salah satu menu andalannya.

Menurut Hadi, es shanghai merupakan minuman elit zaman dulu.

Menu itu menjadi salah satu yang diciptakan oleh ibunya.

"Zaman dulu kalau ibu pergi, beli ini. Es yang paling beda (pada masanya)," kenangnya.

Es Shanghai terbuat dari buah klengkeng kaleng, cincau, kelapa, sirup dan kental manis.

Selain itu, es cendolnya pun tak kalah nikmatnya untuk dinikmati.

Selepas menandaskan sepiring gado-gado, jangan lupa menyantap es Shanghai atau es cendolnya.

Apalagi disantap di tengah bekapan udara yang gerah di siang hari. Pokoknya klop!

Penulis: Satrio Sarwo Trengginas
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved