Bus Terguling di Subang

Cedera Berat, 3 Korban Kecelakaan Bus Terguling di Subang Masih Jalani Perawatan di RSUD Depok

RSUD Kota Depok masih merawat tiga korban kecelakaan bus terguling yang membawa Kader Posyandu Bojong Pondok Terong, Citayam, Depok.

Cedera Berat, 3 Korban Kecelakaan Bus Terguling di Subang Masih Jalani Perawatan di RSUD Depok
TribunJakarta.com/Jaisy Rahman Tohir
Nurmalasari (34) korban bus terguling Subang, Jawa Barat, di RSUD Depok, Sawangan, Minggu (19/1/2020). 

TRIBUNJAKARTA.COM, DEPOK - RSUD Kota Depok masih merawat tiga korban kecelakaan bus terguling yang membawa Kader Posyandu Bojong Pondok Terong, Citayam, Depok.

Dari kecelakaan tersebut, diketahui ada 8 orang meninggal, 10 orang luka berat, dan 20 orang luka ringan.

Humas RSUD Kota Depok, Stya Hadi Saputra mengatakan bahwa korban yang dirawat di tempatnya tersisa tiga orang dari yang sebelumnya berjumlah 13 orang.

"Ya awalnya itu 13 yang masuk dan dilakukan pemeriksaan ataupun perawatan di RSUD, namun 10 di antaranya sudah diperbolehkan pulang dan dilakukan perawatan jalan sejak kemarin," ujar Hadi, saat dikonfirmasi Kompas.com, Senin (20/1/2020).

Hadi menambahkan, ketiga korban saat ini berada di ruang bedah karena mengalami cedera cukup berat.

Selain ke RSUD Kota Depok, sejumlah korban juga dibawa ke RS Universitas Indonesia.

Dalam bus yang kecelakaan itu berisi 58 orang kader Posyandu, seorang sopir, dan satu kenek.

Saat itu, mereka dalam perjalanan dari Gunung Tangkuban Parahu, Bandung, menuju Depok.

Namun, saat di Subang, bus yang melaju dengan kecepatan sedang tersebut kehilangan kendali dan terguling di jalan menurun.

Kecelakaan itu mengakibatkan bus rusak parah dan menelan 8 korban jiwa, termasuk sang sopir.

Halaman
1234
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved