Breaking News:

Korupsi Proyek Rumah DP 0 Rupiah

Fraksi PSI: Realisasi Program Rumah DP 0 Rupiah Tak Sampai 1 Persen, Ini Peringatan Keras

Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Eneng Malianasari soroti realisasi pembangunan program rumah DP Rp 0

DEAN PAHREVI/KOMPAS.com
Rusunami Klapa Village, Pondok Kelapa, Jakarta Timur, Senin (29/7/2019). Program rumah DP 0 Rupiah terganjal kasus korupsi setelah Direktur Utama Perumda Pembangunan Sarana Jaya, Yoory C Pinontoan ditetapksan sebagai tersangka KPK. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Sebut realisasi pembangunan program rumah DP 0 rupiah tak sampai 1 persen, Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Eneng Malianasari soroti kasus tersebut.

Seperti diketahui, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengusut dugaan korupsi terkait pengadaan tanah untuk program Rumah DP 0 Rupiah di Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Pembangunan Sarana Jaya pada tahun 2019.

Selanjutnya, Direktur Perumda Pembangunan Sarana Jaya, Yoory C Pinontoan telah ditetapkan tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Jumat (5/3/2021) lalu dan jabatannya telah dicopot oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Menanggapi perihal tersebut, Eneng menjabarkan bahwa menurut Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) DKI Jakarta tahun 2017-2022, target jumlah rusunami di dalam program Rumah DP 0 Rupiah sebanyak 232.214 unit.

Namun, hingga kini realisasinya masih kurang dari 1.000 unit atau tidak sampai 1 persen.

Baca juga: Tukang Bangunan yang Jadi Terdakwa Kasus Kebakaran di Kejagung Belum Dibayar

“Kejadian ini sangat ironis di tengah situasi ribuan warga Jakarta yang belum memiliki rumah yang layak. Ini adalah peringatan keras bagi Pak Anies sebagai gubernur agar tidak melakukan pembiaran terhadap penyalahgunaan anggaran," kata Eneng kepada awak media, Senin (8/3/2021).

Alhasil, ia menduga kerugian negara mencapai ratusan miliar rupiah.

Pasalnya, kata Eneng, pihaknya telah mencatat dari 2019 hingga 2021 Pemprov DKI telah menyetor penyertaan modal untuk pengadaan tanah di BUMD Pembangunan Sarana Jaya dengan nilai total mencapai Rp 3,3 triliun.

Baca juga: Ucapan Isra Miraj yang Jatuh Tanggal 11 Maret, Berikut 27 Ucapan dan Amalan Jelang Isra Miraj 1442 H

Dengan rincian APBD 2019 sebesar Rp 1,4 triliun, APBD-P 2020 Rp 900 miliar, dan APBD 2021 Rp 1 triliun.

Halaman
12
Penulis: Nur Indah Farrah Audina
Editor: Erik Sinaga
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved