Breaking News:

Kang Dedi Tak Terima Dianggap Preman Lokal: Tolak Ajakan Makan Malam, Pilih Selesaikan di Lapangan

Hal itu dikatakan Kang Dedi kepada pengusaha cut and fill yang lakukan penjualan tanah ilegal di sebuah proyek perumahan di Purwakarta, Jawa Barat.

Penulis: Elga Hikari Putra | Editor: Yogi Jakarta
Kang Dedi Mulyadi Channel
Kang Dedi tak terima merasa dianggap sebagai preman lokal oleh pengusaha cut and fill yang mengaku ditipu developer perumahan. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Wakil Ketua Komisi IV DPR Dedi Mulyadi tak terima dirinya dianggap preman lokal.

Hal itu dikatakan Kang Dedi kepada pengusaha cut and fill yang lakukan penjualan tanah ilegal di sebuah proyek perumahan di Purwakarta, Jawa Barat.

Pasalnya, pengusaha itu mengajak makan malam anggota DPR itu saat ditegur untuk menghentikan usahanya karena tak berizin.

Kang Dedi pun menolak tawaran itu dan menyelesaikan langsung permasalahan ini di lapangan.

Hal itu bermula ketika di saat sedang blusukan, Kang Dedi melihatv ada banyak truk mengangkut tanah di area proyek perumahan yang belum juga dibangun.

Baca juga: Lucunya Pengusaha Kena Tipu Minta Solusi ke Kang Dedi: Kecolongan Saya Pak, Tolong Lah

Di hari pertama kedatangan Kang Dedi ke proyek itu, dia hanya berkomunikasi melalui telepon dengan sang pengusaha yang melakukan penjualan tanah berkedok cut and fill.

Keesokan harinya barulah mereka bertemu dengan turut dihadiri pejebat setempat yang berwenang dan pihak developer perumahan.

Di sanalah, Kang Dedi menjelaskan alasan dirinya menolak ajakan makan malam sang pengusaha.

Kang Dedi Mulyadi sedang berdiskusi dengan pengusaha cut and fill perumahan yang mengaku ditipu pihak developer.
Kang Dedi Mulyadi sedang berdiskusi dengan pengusaha cut and fill perumahan yang mengaku ditipu pihak developer. (Kang Dedi Mulyadi Channel)

"Bapak saya minta ketemu malam ini, ketemu dulu diluar bapak," ujar Kang Dedi menirukan ucapan pengusaha itu kala keduanya bertemu, seperti dilansir dari Youtube Kang Dedi Mulyadi Channel, Jumat (24/9/2021).

"Emangnya saya preman lokal sini," sambung Kang Dedi dengan gaya bicaranya yang disertai senyum dan tawa.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved