Pilpres 2019

Dua Kubu Terpecah Komentari Prabowo Pukul Tangan Pria di Cianjur, Sudjiwo Tedjo Dibikin Bingung

Budayawan Sudjiwo Tedjo tergelitik mencari tahu siapa orang yang dipukul calon presiden 02 Prabowo Subianto saat kampanye di Cianjur.

twitter
Prabowo Subianto bentak dan tepak tangan aparat. 

Dalam cuitan Dahnil Anzar selanjutnya, ia mengunggah sebuah video Prabowo masih di atas sunroof mobil yang membawanya. 

Terdengar mereka meneriakkan yel-yel, "Prabowo, Prabowo, Prabowo."

Ada juga yang lantang menyebut, "Prabowo presiden."

Tampak di video unggahan Dahnil Anzar, Prabowo sempat membungkukkan badan dan membuka bajunya. 

Baju tersebut kemudian ia berikan kepada petugas keamanan di sisi kiri mobil.

Tak lama Prabowo menghilang dari sunroof dan masuk ke kabin.

Dahnil Anzar dalam cuitan tentang video itu membuat keterangan agar semua pihak stop menyemburkan fitnah.

Apa yang dilakukan Prabowo murni memperingatkan keras petugas keamanan yang berlebihan sehingga mendorong emak-emak yang ingin melihatnya. 

Ia menduga petugas keamanan berbaju batik lengan panjang menyadari kesalahannya setelah diperingatkan Prabowo.

"Pak @prabowo bersama rakyat Cianjur.Beliau memperingkat dengan keras aparat pengaman yg berlebihan sampai mendorong emak2 yg ingin mendekati beliau.

Aparat pengaman yg berbaju batik yg diperingatkan beliau pasti sadar betul kekeliruan dan peringatan Pak Prabowo tsb.Jd stop fitnah," cuit Dahnil Anzar.

Baru pertama kali ke Cianjur

Prabowo selama di Cianjur menyempatkan berkeliling di atas mobil dari Jalan Pangeran Hidayatullah menuju Jalan KH Abdulah Bin Nuh.

Mobilnya kemudian memutar di bundaran Tugu lampu Gentur dan berbelok kembali ke Jalan KH Abdulah Bin Nuh dan masuk ke Gedung Assakinah, Selasa (12/3/2019) siang.

Menurut Prabowo, para pendukungnya di Cianjur ternyata tak mau kalah dengan daerah lainnya.

"Kalau begini aromanya, aroma kemenangan. Namun rakyat harus tetap tawadhu, sopan, dan sejuk tak boleh sombong, harus percaya diri dan waspada," ujar Prabowo seperti dilansir Tribun Jabar.

Prabowo mengatakan, rakyat tak boleh angkuh dan sombong, rakyat harus punya harga diri.

"Jadi ini makna kunjungan saya, perjuangan untuk keadilan dan kemakmuran, rakyat harus jadi tuan di negeri sendiri," pesan Prabowo.

Prabowo pun menyinggung soal kepemilikan tanah di Aceh dan Kalimantan.

Meski sudah pernah dijelaskan, kepada rakyat Cianjur ia kembali mencoba menjelaskannya.

"Ada yang mempersoalkan tanah di Aceh dan Kalimantan, saya sudah katakan setiap saat negara meminta tanah itu, saya akan segera serahkan, tanah itu saya jaga untuk rakyat Indonesia," kata dia.

Prabowo mengatakan, sekitar 35 hari lagi pencoblosan, jika pasangannya yang menerima mandat maka ia berjanji akan berkerja sekuat tenaga untuk rakyat Indonesia.

"Saya sudah bertekad bersama kawan koalisi menyusun barisan putra dan putri terbaik akan kami kumpulkan orang yang pintar, tapi pintarnya harus bersih jika tak bersih maka akan jadi koruptor yang akan mencuri uang rakyat, harus jujur dan cinta rakyat," katanya.

Ketua BPD Prabowo-Sandi Kabupaten Cianjur, Dedi Kosim, mengatakan Prabowo baru kali ini ke Cianjur.

Pendukung dan simpatisan di Cianjur pun sangat antusias menyambutnya.

"Untuk Cianjur kami target 80 persen harus bisa bertahan dan 90 persen harus tercapai bersatu dengan rakyat para caleg dan masyarakat," janji Dedi Kosim.

Mbah Tedjo bingung

Video Prabowo yang beredar tersebut sempat disinggung Sudjiwo Tedjo.

Pria yang akrab disapa Mbah Tedjo mengaku bingung.

Di dunia maya, kubu 01 dan kubu 02 punya perbedaan menanggapi aksi Prabowo tersebut.

Mbah Tedjo dalam cuitannya tak menyebutkan nama Prabowo.

Namun dari ciri-cirinya merujuk kepada Ketua Umum Partai Gerindra itu. 

Menurut dia di video tersebut seorang capres berdiri di sunroof mobil tampak memukul tangan kerumunan. 

Oleh kubu lain itu diberi keterangan bahwa capres tersebut menggampar rakyat.

Sementara kubu pendukungnya menjelaskan jika Prabowo memarahi petugas keamanan yang mendorong-dorong rakyat.

"Ada suatu video, ttg capres yg berdiri dari sunroof mobil tampak memukul tangan kerumunan. 

Oleh kubu lain itu dicaption menggampar rakyat.

Oleh kubu pendukung itu dicaption sang capres sedang memarahi petugas keamanan yg mendorong2 rakyat.

Ini mana yg bener Cuk?" tanya Mbah Tedjo.

Sejumlah netizen membantu menjawab kebingungan Mbah Tedjo.

"Carane nggoleki : Siapa yg paling dulu aplod lah yg gk bener, soale niate ncen arep ngelek elekno," cuit akun @edisusilo663.

 "Kalo rakyat yang dimarahin prabowo.... pasti mereka kabur dan nggak ngumpul berharap mendukung prabowo.... rakyat cerdas... dia paham siapa yang mau dipilih #PrabowoTheNextLeader," cuit @eddy9arj.

"Prabowo : Jangan Dorong Rakyat Sambil menunjuk ke petugas keamanan yang berbaju batik," cuit @Metwomeow sambil menyisipkan video yang sebenarnya terjadi di lapangan.

"Petugas bekerja sesuai SOP. Menjaga keamanan dan keselamatan capres yg mjd tanggungjawabnya. Jelas niatnya baik. Yg dipertontonkan memarahi petugas didepan publik adlh teladan buruk. Mgkn yg salah sopirnya terlalu kenceng membahayakan interaksi capres dg masy," cuit @BadjaNuswantara.

Penulis: yogi gustaman
Editor: Erlina Fury Santika
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved