Breaking News:

Penjelasan Kasus Kekerasan Remaja di Yogyakarta yang Dikenal dengan Klitih hingga Nomor Aduan Polisi

munculnya beberapa kasus kekerasan remaja di Yogyakarta yang dikenal dengan nama klitih.

ISTIMEWA/Dokumentasi Polresta Yogyakarta
Polresta Yogyakarta membuka aduan online melalui nomor WhatsApp dengan nama Whadul untuk memberantas klitih, Senin (03/02/2020). 

"Dulu, kata klithah-klithih sama sekali tidak ada unsur negatif, tapi sekarang dipakai untuk menunjuk aksi-aksi kekerasan dan kriminalitas. Katanya pun hanya dipakai sebagian, menjadi klithih atau nglithih yang maknanya cenderung negatif," kata Pranowo. 

Awalnya geng pelajar Klitih ini dahulunya adalah geng pelajar atau kelompok kriminal pelajar di Yogyakarta.

Seperti dalam pemberitaan harian Kompas, geng pelajar ini juga pernah muncul pada tahun 1990-an.

Tiga tahun berselang, tepatnya pada 7 Juli 1993, Kepolisian Wilayah (Polwil) DIY mulai memetakan keberadaan geng remaja di Yogyakarta.

Lalu di sekitar tahun 2000-an, tawuran antarpelajar mulai menggeliat dan membuat Wali Kota Yogyakarta ketika itu, Herry Zudianto, menjadi waswas.

Tak tinggal diam, Herry memberikan instruksi kepada sekolah-sekolah bila ada pelajar Yogyakarta yang terlibat tawuran akan dikembalikan kepada orangtuanya atau dikeluarkan.

Instruksi tersebut sempat dinilai ampuh untuk menangkal munculnya geng remaja.

Selain itu, instruksi tersebut juga dinilai ampuh dan membuat beberapa geng pelajar ketika itu kesulitan mencari musuh. 

Sosiolog kriminalitas dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Soeprapto menjelaskan bahwa penyelesaian kasus klitih tidak tuntas seluruhnya.

Walaupun demikian, pihak yang berwajib yakni kepolisian telah berbuat banyak menangani kasus ini.

Halaman
1234
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved