Breaking News:

Pengikut Habib Rizieq Tewas

2 Polisi Tersangka Penembak Anggota Laskar FPI Belum Ditahan, Aziz Yanuar Beri Sindiran: Itu Kenapa?

Aziz Yanuar menyinggung penanganan kasus unlawful killing yang menewaskan empat anggota laskar FPI di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek pada 7 Desember 2020.

Penulis: Bima Putra | Editor: Wahyu Septiana
TribunJakarta.com/Bima Putra
Aziz Yanuar menyinggung penanganan kasus unlawful killing yang menewaskan empat anggota laskar FPI di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek pada 7 Desember 2020. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Bima Putra

TRIBUNJAKARTA.COM, CAKUNG - Mantan Sekretaris Ba­ntuan Hukum DPP FPI, Aziz Yanuar menyinggung penanganan kasus unlawful killing yang menewaskan empat anggota laskar FPI di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek pada 7 Desember 2020.

Selain karena Polri tidak membeberkan identitas dua anggota Polda Metro Jaya yang jadi tersangka penembakan laskar FPI saat mengumumkan hasil gelar perkara penyidik Bareskrim Polri.

Aziz mempertanyakan alasan kedua tersangka yang anggota Polri yang dijerat pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan juncto pasal 351 ayat 3 KUHP tentang Penganiayaan itu belum ditahan.

"Itu nama-namanya tidak disebut, kalau ada yang meninggal kenapa sebabnya. Saya dengar (tersangka) tidak ditahan, itu kenapa ya?," kata Aziz di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (7/4/2021).

Menurutnya Bareskrim Polri yang menangani penyidikan belum sepenuhnya terbuka atas penanganan kasus, termasuk masalah sosok komandan saat tim Polda Metro Jaya berada berada di KM 50.

Anggota tim kuasa hukum Rizieq Shihab, Aziz Yanuar saat memberi keterangan terkait tanggapan JPU atas eksepsi kasus dugaan tindak pidana karantina kesehatan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (31/3/2021).
Anggota tim kuasa hukum Rizieq Shihab, Aziz Yanuar saat memberi keterangan terkait tanggapan JPU atas eksepsi kasus dugaan tindak pidana karantina kesehatan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (31/3/2021). (TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA)

Alasannya berdasar penyelidikan Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) Enam laskar FPI saat kejadian terdapat lebih dari tiga anggota Polda Metro Jaya yang sebelumnya bersatus terlapor.

"Kita bertanya, bertanya siapa komandannya? Mobil di situ ada banyak, mobil siapa saja. Kalau dari saksi-saksi yang ada di kilometer 50 itu ada beberapa (anggota Polri di lokasi)," ujarnya.

Baca juga: Istri Berhubungan Badan dengan Pria Lain, Suami Malah Asyik Menonton di Kamar Sambil Masturbasi

Baca juga: Anak Kelas 5 SD Nyaris Jadi Korban Prostitusi Online, KPAI Minta Apartemen Sarang Open BO Diawasi

Baca juga: Ragam Kejadian Unik dan Curhat Siswa Belajar Tatap Muka di Jakarta, Tersesat Hingga Ingat Pesan Mama

Sebelumnya, Karopenmas Polri Brigjen Rusdi Hartono menuturkan dua anggota Polda Metro Jaya yang jadi tersangka kasus penembakan Laskar FPI belum ditahan karena pertimbangan penyidik.

Untuk sekarang dia baru bisa memastikan Bareskrim Polri sudah menindaklanjuti hasil investigasi Komnas HAM bahwa terjadi dugaan unlunlawful killing (pembunuhan di luar proses hukum).

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved