Breaking News:

Pesawat Sriwijaya Air Jatuh

Terkuak Beda Korban Jatuhnya Sriwijaya Air dengan Pesawat Lain di Tanah Air, Pengakuan dr. Sumy

Ahli forensik Kombes Sumy Hastry Purwanti, akrab disapa dokter Hastry, mengungkap beda kecelakaan Sriwijaya Air SJ-182 dengan pesawat lain.

Penulis: Ferdinand Waskita Suryacahya | Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino
Penampakan hasil temuan tim SAR gabungan hingga hari ke-10 operasi SAR Sriwijaya Air SJ-182, Senin (18/1/2021), di Dermaga JICT II, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. Ahli forensik RS Polri Kramat Jati Kombes Pol Dr. dr. Sumy Hastry Purwanti, DFM., SpF mengungkapkan beda kecelakaan Sriwijaya Air SJ-182 dengan pesawat lain di Indonesia. 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Ahli forensik Kombes Dr. dr. Sumy Hastry Purwanti, DFM., SpF mengungkap beda kecelakaan Sriwijaya Air SJ-182 dengan pesawat lain di Indonesia.

Perbedaan itu kemudian berdampak pada korban kecelakaan pesawat yang selama ini ia terjun untuk mengautopsinya. 

Kisah dokter Hastry soal penyebab korban terbagi menjadi beberapa bagian dibagikan kepada mentalis Denny Darko dikutip pada Senin (1/2/2021).

Dokter Hastry mengatakan, identifikasi korban Sriwijaya Air SJ-182 yang jatuh di Pulau Laki, Kepulauan Seribu, berbeda dengan kecelakaan pesawat lainnya di Indonesia.

Sebut saja di antaranya jatuhnya pesawat Suhkoi Superjet 100 yang menabrak Gunung Salak dan AirAsia yang jatuh di Laut Jawa.

Sosok dr. Sumy Hastry Ahli Forensik yang Diakui Dunia, Tangani Sriwijaya Air dan Deretan Kasus Lain

"Kita mengikuti kecelakaan pesawat terbang di Indonesia. Ini (Sriwijaya Air) yang crash banget, hancur, karena kecepatan jatuh dengan cepat tinggi dan berbentur air jadi bisa patah berkeping-keping pesawatnya termasuk manusianya di dalam," kata dokter Hastry.

Hal itu berbeda dengan korban pesawat Sukhoi yang menabrak Gunung Salak

"Yang depan hancur, yang belakang kan tidak," katanya di RS Polri Kramat Jati.

Mentalis Denny Darko mewancarai ahli forensik Kombes dr. Sumy Hastry Purwanti, Sp.F. Dokter Sumy bercerita sosok kecil yang menjadi petunjuk dirinya mengungkap kasus istri hamil tua dibunuh suami sirinya setelah setahun berlalu.
Mentalis Denny Darko mewancarai ahli forensik Kombes dr. Sumy Hastry Purwanti, Sp.F. Dokter Sumy (Tangkapan layar YouTube Denny Darko)

Kemudian, kecelakaan Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak juga berbeda dengan peristiwa pesawat AirAsia yang jatuh di Laut Jawa.

Menurut pengakuannya, Dokter Hastry dalam kasus AirAsia masih menemukan tubuh korban yang utuh.

Seorang Nenek Nekat Nyopet di Pasar Demi Beli Makan, Pelaku Berlinang Air Mata Ucap Ini ke Polisi

Sosok Kecil di Ruang Autopsi, Cerita Dokter Forensik Ungkap Kasus Istri Hamil Tua Dibunuh Suami Siri

Didatangi Anak di Mimpi, Suara Ayah Grislend Pramugari Korban Sriwijaya Air Bergetar: Dia Diam Saja

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved