Breaking News:

Sisi Lain Metropolitan

Kenapa Spanduk Pecel Lele Dibuat 'Ngejreng'? Ini Kata Hartono, Sosok Pelukis Spanduk Pinggir Jalan

Hartono, nama pelukis spanduk pecel lele mengatakan bahwa warna-warna terang dipakai untuk mengakali warung di saat malam hari.

TribunJakarta.com/Satrio Sarwo Trengginas
Hartono sedang melukis spanduk pecel lele di rumah kontrakannya Kawasan Pekayon Jaya, Bekasi Selatan, Bekasi pada Senin (22/2/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNJAKARTA.COM, BEKASI SELATAN - Menjelang malam hari di ibu kota, penjual pecel lele mulai membentangkan spanduk dan mendirikan tenda di pinggiran jalan.

Deretan warung tenda pecel lele menghiasi sekitaran kota.

Namun, pernah kah Anda perhatikan mengapa spanduk pecel lele dilukis dengan warna terang alias 'Ngejreng"?

Ternyata, salah satu pelukis spanduk lele senior punya alasannya. Hartono, nama pelukis itu mengatakan bahwa warna-warna terang dipakai untuk mengakali warung di saat malam hari.

Hartono (51), sosok pelukis spanduk pecel lele di rumah kontrakannya di kawasan Pekayon Jaya, Bekasi Selatan, Bekasi pada Senin (22/2/2021).
Hartono (51), sosok pelukis spanduk pecel lele di rumah kontrakannya di kawasan Pekayon Jaya, Bekasi Selatan, Bekasi pada Senin (22/2/2021). (TribunJakarta.com/Satrio Sarwo Trengginas)

Soalnya, kalau hanya memakai warna standar, tulisan dan gambar di spanduk kurang menyala. Spanduknya juga terlihat biasa saja, tidak menarik perhatian.

"Untuk mengakalinya saya memakai warna terang sehingga kena lampu warung jadi terang," terangnya kepada TribunJakarta.com.

Bukan saja huruf dan gambar yang diwarnai dengan warna terang. Sisi tepi spanduk juga dikelilingi warna berwarna hijau stabilo.

Baca juga: Kecamatan Periuk Tangerang Masih Terendam Banjir Tinggi Sampai Sekarang, Ini Dugaan Penyebabnya

Baca juga: Bocah yang Hanyut di Kali Bintaro Ditemukan Tewas, Kakek Rela Tidak Tidur Menanti Kabar Sang Cucu

"Kenapa lis-nya (sisi tepi kain) berwarna hijau? ini sebenarnya untuk mengontraskan dengan lampu jalan. Rata-rata lampu trotoar berwarna oren, terpal tenda warnanya oren, huruf-huruf di spanduk warnanya oren. Kalau semua oren ketika malam nanti akan pucat. Warna hijau stabilo yang membikin kontras antara pencahayaan lampu jalanan dan spanduk," jelasnya.

Menurut Hartono, rata-rata pelukis pecel lele asal Lamongan menganut pakem tersebut. Hal itu yang membuat pelukis asal Lamongan memiliki ciri khas tersendiri.

Halaman
1234
Penulis: Satrio Sarwo Trengginas
Editor: Wahyu Septiana
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved