Pengendara Moge Sudah Koordinasi Pasca-Terobos Ring 1, Paspampres Bantah: Pernyataan Sepihak Mereka

Pengendara motor gede (moge) mengaku sudah berkoordinasi dengan Paspampres pasca-terobos Ring 1 atau kawasan Istana Kepresidendan Jakarta.

INSTAGRAM
Paspampres menendang pengendara moge. Pengendara motor gede (moge) mengaku sudah berkoordinasi dengan Paspampres pasca-terobos Ring 1 atau kawasan Istana Kepresidendan Jakarta. Paspampres membantah. 

Namun, Fahri belum mengetahui jadwal pemeriksaan pengendara sepeda motor itu.

Pemeriksaan tersebut untuk mengklarifikasi peristiwa penerobosan oleh rombongan sepeda motor tersebut di ring 1 Istana Kepresidenan.

"Pokoknya dia datang hari ini. Saya tidak tahu datang jam berapa, kami tunggu saja. Pemanggilan ya untuk klarifikasi saja." ucap Fahri.

Dalam rekaman yang diunggah oleh akun @bodatnation di media sosial terlihat beberapa pengendara sepeda motor yang sedang melakukan sunday morning ride (sunmori) memacu kendaraannya melewati Jl Veteran III, Gambir, Jakarta Pusat dan mengeluarkan suara bising pada Minggu (21/2/2021) lalu.

Lokasi tersebut masuk dalam area Ring 1, di mana area tersebut mendapat pengamanan yang ketat karena terdapat gedung-gedung penting, seperti Istana Negara, Sekretariat Negara, dan Kantor Wakil Presiden RI.

Petugas yang melihat kejadian itu langsung mengejar dan meminta para pemotor berhenti.

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar saat memberi keterangan di Pulogadung, Jakarta Timur, Rabu (6/1/2021).
Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar saat memberi keterangan di Pulogadung, Jakarta Timur, Rabu (6/1/2021). (TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA)

Dasar Hukum

Komandan Pasukan Pengamanan Presiden ( Paspampres) Mayjen TNI Agus Subiyanto menegaskan bahwa Paspampres berhak melumpuhkan kendaraan yang menerobos kawasan ring 1 yang tengah ditutup petugas.

"Hal ini tertuang dalam Buku Petunjuk Teknis Pam Instalasi VVIP yang disahkan oleh Keputusan Panglima TNI tahun 2018 dan Peraturan Pemerintah RI Nomor 59 Tahun 2013 tentang Pam VVIP," kata Agus kepada Kompas.com, Jumat pekan lalu.

Hal ini disampaikan Agus menanggapi adanya sejumlah anggota Paspampres yang melumpuhkan pengendara motor.

Agus menjelaskan, saat kejadian itu, anggota Paspampres sedang melaksanakan tugas pengamanan instalasi di Kantor Wapres.

Oleh karena itu, Jalan Veteran III yang biasanya dibuka untuk umum saat itu ditutup untuk sementara.

Petugas sudah memasang cone pembatas jalan sebagai penanda jalanan tersebut ditutup.
Namun, tiba-tiba saja para pengendara motor itu melintas dengan kecepatan tinggi dan suara knalpot yang berisik.

Petugas Paspampres pun bergerak cepat menghadang hingga melumpuhkan para pengendara motor tersebut.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved